Minggu, 29 Maret 2009

Menguak Misteri Muhammad

Kepalsuan ajaran Gereja terbongkar bersama ayat-ayat palsu yang dinisbahkan kepada Daud, Yohanes, Yesus, dan sebagainya. Misteri nabi Muhammad dalam Bible (alkitab) akhirnya berhasil dibongkar melalui penelitian yang dilakukan oleh seorang mantan pastur, Prof.David Benjamin Keldani, berjudul Menguak Misteri Muhammad.

Prof. David Benjamin Keldani adalah seorang mantan pastur Katholik Roma sekte Uniate-Chaldean. Ujarnya: "Kepindahan saya ke Islam tak lain karena hidayah Allah. Tanpa bimbingan-Nya, semua pengetahuan, penelitian untuk menemukan kebenaran ini mungkin hanya akan membawa kepada kesesatan. Begitu saya mengakui keesaan mutlak Tuhan, maka nabi Muhammad SAW pun menjadi pola sikap dan perilaku saya

David Benjamin Keldani
David Benjamin Keldani lahir pada tahun 1867 di Urmia, Persia. Setelah masuk Islam, David Benjamin Keldani mengganti namanya menjadi Abdul Ahad Dawud. Ia adalah seorang mantan pendeta katolik Roma dari sekte Uniate-Khaldean. Ia mengenyam pendidikan sejak kecil dikota itu. Dari 1886-1889 (3 tahun) ia menjadi staf pengajar Arbischop of Canterbury's Mission untuk Assyrian (Nestorian) Christians di Urmia.

Penobatan sebagai pendeta dan perjalanannya
Pada tahun 1892, ia diutus oleh Kardinal Vaughan ke Roma. Disana ia mempelajari filsafat dan teologi pada Propaganda Fide College, dan pada tahun 1895 dinobatkan sebagai pendeta. Pada tahun 1892 ia menulis serangkaian artikel di The Tablet tentang �Assyria, Romawi, dan Canterbury�; dan juga pada Irish Record tentang �keotentikan Pentateuch�. Pentateuch adalah lima kitab perjanjian lama yang terdiri atas Kejadian, Keluaran, Imamat, Bilangan, dan Ulangan. Ia mempunyai beberapa terjemahan Ave Maria dalam bahasa berbeda-beda yang diterbitkan di Illustrated Catholic Missions.

Ketika berada di Istanbul, dalam perjalanannya ke Persia pada tahun 1895, ia menulis serangkaian artikel panjang tentang �Gereja-Gereja Timur� dalam bahasa Inggris dan Perancis di surat kabar harian yang terbit disana dengan nama The Levant Herald. Pada tahun 1895, ia bergabung dengan French Lazarist Mission di Urmia, dan terbit untuk pertama kali dalam sejarah misi itu sebuah majalah berkala dalam bahasa Syria yang bernama Qala-la-Syara (Suara Kebenaran).

Pada tahun 1867, ia diutus oleh dua uskup besar Uniate-Khaldean dari Urmia dan Salmas untuk mewakili Katolik Timur pada Kongres Ekaristi yang diselenggarakan di Paray-le-monial, Perancis, dibawah pimpinan Kardinal Perraud. Tentu saja, ini adalah undangan yang resmi. Makalah yang dibacakan di kongres oleh Benjamin disiarkan dalan Tawarikh Kongres Ekaristik dan disebut disebut �Le Pellerin�. Dalam makalah ini, Khaldean Arch-Priest (begitu gelar resminya) menyesalkan sistem pendidikan Katholik dikalangan Nestorian, dan meramalkan kemunculan yang sudah dekat dari pendeta Rusia di Urmia.

Pada tahun 1888, Benjamin kembali lagi ke Persia. Di kampung halamannya, Digala, sekitar 1 mil dari kota, ia membuka sekolah gratis.

Tahun berikutnya ia dikirim oleh otoritas Gereja untuk memimpin Keuskupan Salmas, dimana konflik yang tajam dan berbau skandal antara Uskup Besar Uniate, Khudabash, dan para Bapa Lazarist yang sudah berlangsung lama telah mengancam terjadinya perpecahan.

Khotbah terakhir
Pada tahun 1900, Bapak Benjamin menyampaikan khotbah terakhirnya dan patut dikenang dihadapan banyak sekali jemaat, termasuk orang Armenia yang non-Katholik dan lain-lainnya, didalam Katedral Khorovabad St. George, Salmas. Pokok bahasan sang pengkhotbah adalah �Abad Baru dan Manusia Baru�. Ia mengingatkan kepada fakta bahwa misionaris Nestorian, sebelum munculnya Islam, telah mengabarkan ajaran-ajaran Yesus (injil) diseluruh Asia; Bahwa mereka memiliki banyak lembaga di India (khususnya pantai Malabar), di Tartar, Tiongkok, dan Mongolia; dan bahwa mereka menerjemahkan kitab Injil kedalam bahasa Turki, Uighur, dan bahasa-bahasa lainnya; Bahwa misi-misi Katholik, Amerika, dan Anglikan, meskipun mereka telah melakukan sedikit kebaikan untuk bangsa Assyro-Khaldean melalui pendidikan dasar, telah memecah bangsa itu di Persia, Kurdistan, dan Mesopotamia menjadi banyak sekali sekte yang bermusuhan; dan bahwa upaya-upaya mereka ditakdirkan untuk menyebabkan keruntuhan yang terakhir. Konsekuensinya, ia menganjurkan kepada orang-orang pribumi untuk melakukan pengorbanan agar dapat berdiri diatas kaki sendiri sebagai manusia sejati, dan tidak tergantung pada misi-misi asing, dan sebagainya.

Ucapan-ucapannya menyinggung para misionaris. Khotbah ini segera mendatangkan Delegasi Apostolik, Mgr. Lesne dari Urmia ke Salmas. Ia tetap menjadi teman yang terakhir bagi Benjamin. Mereka berdua kembali ke Urmia. Sebuah misi Rusia baru sudah diadakan di Urmia sejak tahun 1899. Kaum Nestorian dengan antusias memeluk agama Tsar untuk seluruh Rusia.

Lima misi yang besar dan angkuh (Amerika, Anglikan, Perancis, Jerman, dan Rusia) disertai universitas-universitas mereka, pers yang didukung oleh kalangan agamawan yang kaya, para konsul dan duta besar, berusaha keras mengajak sekitar 100.000 orang Assyro-Khaldean untuk pindah dari Bid'ah Nestorian ke salah satu dari lima bid'ah itu. Tetapi misi Rusia segera melampui misi-misi lainnya, dan misi inilah pada tahun 1915 mendorong bangsa Assyria dari Persia dan juga suku-suku pegunungan Kurdistan, yang kemudian pindah ke Salmas dan Urmia, untuk angkat senjata melawan pemerintah mereka masing-masing. Hasilnya adalah separuh pengikutnya lenyap dan sisanya terusir dari kampung halaman mereka.

Berpindah agama
Pertanyaan besar yang sudah lama berkecamuk dalam benak pendeta ini sekarang mendekati klimaksnya: "Apakah agama Kristen, dengan banyak sekali bentuk dan warnanya, dan dengan naskah-naskah sucinya yang tidak otentik, palsu, dan menyimpang, adalah agama Tuhan yang sejati?"

Pada musim panas tahun 1900, ia pensiun dan tinggal di villa mungilnya ditengah-tengah kebun anggur dekat air mancur Challi Boulaghi yang terkenal di Digala, dan disana selama sebulan ia habiskan waktunya untuk sembahyang dan meditasi, membaca berulang-ulang naskah-naskah suci dalam teks-teks aslinya. Krisis pun berakhir dengan pengunduran resmi yang dikirimkan ke Uskup Agung Uniate, Urmia, dimana ia secara terbuka menjelaskan kepada Mar (Mgr.) Touma Audu mengenai alasan-alasan dia melepaskan fungsi kependetaannya. Segala upaya yang dilakukan oleh otoritas kependetaan untuk membatalkan keputusannya sia-sia belaka. Tidak ada perselisihan atau permusuhan pribadi antara Benjamin dan para atasannya.

Selama beberapa bulan Mr. Dawud � begitulah panggilannya sekarang � dipekerjakan di Tibriz sebagai inspektur di Kantor Pos dan Bea Cukai Persia dibawah para ahli Belgia. Kemudian ia ditugaskan sebagai guru dan penerjemah Putera Mahkota Muhammad Ali Mirza.

Pada tahun 1903, sekali lagi ia mengunjungi Inggris dan disana ia bergabung dengan komunitas Unitarian. Pada tahun 1904 ia dikirim oleh British and Foreign Unitarian Association untuk menangani masalah pendidikan dan penerangan ditengah masyarakat desanya. Dalam perjalanan menuju Persia ia mengunjungi Istanbul; dan setelah mengadakan beberapa wawancara dengan syeikh Islam yang bernama Jamaluddin Effendi dan beberapa ulama lainnya, ia memeluk agama Islam. (dari wikipedia)

KATA PENGANTAR

Ucapan Ilahi terhadap Arabia (Yesaya 21:13)

Periode kesarjanaan klasik yang mandul saat ini, disertai kurangnya pengetahuan kita tentang bahasa-bahasa kuno, telah melumpuhkan cita rasa modern dalam mengapresiasi setiap upaya seperti yang hendak saya lakukan. Halaman-halaman berikut ini telah menghasilkan serangkaian artikel yang sangat cerdas dari pena Rev. Profesor David Benjamin Keldani (Abdul Ahad Dawud), tetapi saya ragu apakah terdapat banyak orang, dikalangan hierarki gereja kristen sekalipun, yang dapat mengikuti penjelasan terperinci dari seorang Profesor yang berpengetahuan tinggi ini. Malah saya benar-benar ragu ketika ia berusaha membawa para pembacanya kedalam sebuah labirin ilmu pengetahuan dari ratusan tahun silam.

Bagaimana dengan bahasa Arami, ketika sangat sedikit dikalangan pendeta sekalipun yang mampu memahami versi Perjanjian Baru dalam bahasa latin (Vulgate) dan versi bahasa Yunani? Khususnya lagi ketika riset-riset kami didasarkan hanya pada etimologi bahasa Yunani dan Latin!

Bagaimanapun nilai disertasi-disertasi seperti itu di mata musuh kami, pada saat sekarang, sama sekali tidak mampu mengapresiasinya dari sudut ilmu pengetahuan; karena ambiguitas makna yang melekat pada ungkapan-ungkapan nubuat yang saya singgung membuat ungkapan-ungkapan itu cukup elastis untuk mencakup setiap kasus.

Yang dikatakan "paling kurang" dalam nubuat Johanes Pembaptis tidak mungkin adalah anak Maria, meskipun ia dipandang hina oleh masyarakat bangsanya sendiri. Asal tukang kayu suci itu dari kalangan sederhana. Ia dicemooh, diperolok, dan didiskreditkan, ia diremehkan dan dibuat keliatan "paling kurang" dalam penilaian kalangan Scribe (ahli menulis) dan Pharisee (anggota sekte Yahudi yang menafsirkan hukum Musa secara keras).

Ekses dari semangat yang ditunjukkan oleh para pengikutnya pada abad kedua dan ketiga masehi, yang selalu cenderung loncat pada apa saja dalam bentuk nubuat dalam Alkitab, sudah pasti akan menyebabkan mereka meyakini ahwa Tuhan mereka adalah orang yang disinggung oleh Yohanes Pembaptis.

Namun, ada kesulitan lain yang menghadang, bagaimana seseorang dapat mempercayai kesaksian dari sebuah kitab yang tak dapat disangkal penuh dengan dongeng? Keaslian Alkitab telah dipertanyakan oleh seluruh dunia. Tanpa menindaklanjuti pertanyaan tentang keasliannya, paling tidak kita bisa mengatakan bahwa kita tidak bisa bergantung pada pernyataan-pernyataan Alkitab mengenai Yesus dan mukjizat-mukjizatnya.

Sebagian orang malah lebih jauh lagi menegaskan bahwa eksistensi dia sebagai makhluk bersejarah dipertanyakan, dan menurut kitab Injil akan berbahaya kalau sampai pada sesuatu kesimpulan yang keliatannya aman mengenai masalah ini.

Seorang Kristen Fundamentalis tidak bisa berkomentar apa pun terhadap pernyataan saya mengenai hal ini. Jika "kalimat-kalimat sesat" dan kata-kata yang objektif dalam Perjanjian Lama dapat dikhususkan oleh para penulis sinoptik sebagai berlaku bagi Yesus, maka segala komentar dari penulis yang berpengetahuan tinggi mengenai artikel-artikel ilmiah dan sangat menarik ini pasti menimbulkan respek dan apresiasi dalam segala hal sekalipun dari lembaga kependetaan.

Saya menulis dengan nada yang sama, tetapi saya telah berusaha mendasarkan argumen-argumen saya pada bagian-bagian Alkitab yang hampir tidak membolehkan adanya perselisihan linguistik apa pun. Saya tidak akan pergi ke bahasa Latin, Yunani, atau Arami, karena hal itu tidak ada gunanya. Saya hanya memberikan kutipan berikut dari Alkitab revisi Lembaga Alkitab Indonesia tahun 1974.

Kami membaca firman berikut dalam kitab Ulangan 18:18

"Seorang nabi akan Kubangkitkan bagi mereka dari antara saudara mereka, seperti engkau ini; Aku akan menaruh firman-Ku dalam mulutnya, dan ia akan mengatakan kepada mereka segala yang Kuperintahkan kepadanya."

Jika firman diatas tidak tertuju kepada Muhammad, maka firman itu tetap masih berlum terpenuhi. Yesus sendiri tidak pernah mengklaim sebagai nabi yang dimaksud. Bahkan murid-muridnya pun berpendapat sama. Mereka mengharapkan kedatangan Yesus yang kedua untuk memenuhi nubuat [2].

Sejauh ini tidak ada perselisihan bahwa kedatangan Yesus yang pertama bukanlah kelahiran "nabi seperti engkau", dan kelahirannya yang kedua hampir tidak dapat memenuhi nubuat itu.

Yesus, sebagaimana diyakini oleh gerejanya, akan muncul sebagai �Hakim� dan bukan sebagai �Pemberi Hukuman�. Tetapi, orang yang dijanjikan haruslah membawa "api (hukum) yang menyala" ditangannya.

Namun, dalam memastikan personalitas dari nabi yang dijanjikan, nubuat yang lain dari Musa sangatlah menolong yang berkata tentang sinar Tuhan dari Paran, pegunungan Mekah. Firman dalam naskah kitab King James Version Ulangan 33:2, berbunyi sebagai berikut:

"Berkatalah ia: "Tuhan datang dari Sinai dan terbit kepada mereka dari Seir; Ia tampak bersinar dari pegunungan Paran dan datang dengan sepuluh ribu orang kudus; di sebelah kanannya tampak kepada mereka api yang menyala.�

Dalam firman ini, Tuhan diibaratkan dengan matahari. Dan Yesus sama sekali tidak pernah ke Paran. Yang ada hubungannya dengan Paran adalah Hajar dan anaknya yang bernama Ismail, berkeluyuran di padang gurun Bersyeba, yang kemudian menetap dipadang gurun Paran.

"Maka tinggallah ia di padang gurun Paran, dan ibunya mengambil seorang isteri baginya dari tanah Mesir".(Kejadian 21:21)

Ismail menikahi seorang wanita Mesir, dan dari kelahiran pertamanya, Kedar, memberikan keturunan kepada bangsa Arab yang dari sejak itu sampai sekarang menjadi penghuni padang gurun Paran. Dan jika tidak dapat disangkal lagi, bahwa silsilah keturunan Muhammad merujuk kepada Ismail melalui Kedar dan ia tampil sebagai seorang nabi di padang gurun Paran dan menaklukkan Mekah dengan 10.000 pasukan dan menegakkan api (hukum) yang menyala kepada kaumnya, maka bukankah nubuat tesebut terpenuhi sesuai bunyinya?

Bunyi nubuat dari Habakuk 3:3 sangat perlu diperhatikan. "Keagungannya menutupi segenap langit, dan bumipun penuh dengan pujian kepadanya."

Mengenai padang gurun Paran juga telah diwahyukan :

"Baiklah padang gurun menyaringkan suara dengan kota-kotanya dan dengan desa-desa yang didiami Kedar! Baiklah bersorak-sorai penduduk Bukit Batu, baiklah mereka berseru-seru dari puncak gunung-gunung! Baiklah mereka memberi penghormatan kepada Tuhan dan memberitakan pujian yang kepadanya di pulau-pulau. Tuhan keluar berperang seperti pahlawan, seperti orang perang Ia membangkitkan semangatnya untuk bertempur; Ia bertempik sorak, ya, Ia memekik, terhadap musuh-musuhnya Ia membuktikan kepahlawanannya. (Yesaya 42:11-13)

Sehubungan dengan itu, ada dua nubuat lain yang perlu diperhatikan yang merujuk kepada Kedar: Pertama dalam Yesaya 60:1-7 yang bunyinya :

�Bangkitlah, menjadi teranglah, sebab terangmu datang, dan kemuliaan TUHAN terbit atasmu. Sebab sesungguhnya, kegelapan menutupi bumi, dan kekelaman menutupi bangsa-bangsa; tetapi terang TUHAN terbit atasmu, dan kemuliaan-Nya menjadi nyata atasmu. Bangsa-bangsa berduyun-duyun datang kepada terangmu, dan raja-raja kepada cahaya yang terbit bagimu. Angkatlah mukamu dan lihatlah ke sekeliling, mereka semua datang berhimpun kepadamu; anak-anakmu laki-laki datang dari jauh, dan anak-anakmu perempuan digendong. Pada waktu itu engkau akan heran melihat dan berseri-seri, engkau akan tercengang dan akan berbesar hati, sebab kelimpahan dari seberang laut akan beralih kepadamu, dan kekayaan bangsa-bangsa akan datang kepadamu. Sejumlah besar unta akan menutupi daerahmu, unta-unta muda dari Midian dan Efa. Mereka semua akan datang dari Syeba, akan membawa emas dan kemenyan, serta memberitakan perbuatan masyhur TUHAN. Segala kambing domba Kedar akan berhimpun kepadamu, domba-domba jantan Nebayot akan tersedia untuk ibadahmu; semuanya akan dipersembahkan di atas mezbah-Ku sebagai korban yang berkenan kepada-Ku, dan Aku akan menyemarakkan rumah keagungan-Ku.�

Nubuat lainnya, lagi-lagi dalam Yesaya 21:13-17 [3]

�Ucapan ilahi terhadap Arabia . Di belukar di Arabia kamu akan bermalam, hai kafilah-kafilah orang Dedan! Hai penduduk tanah Tema, keluarlah, bawalah air kepada orang yang haus, pergilah, sambutlah orang pelarian dengan roti! Sebab mereka melarikan diri terhadap pedang, ya terhadap pedang yang terhunus, terhadap busur yang dilentur, dan terhadap kehebatan peperangan. Sebab beginilah firman Tuhan kepadaku: "Dalam setahun lagi, menurut masa kerja prajurit upahan, maka segala kemuliaan Kedar akan habis. Dan dari pemanah-pemanah yang gagah perkasa dari bani Kedar, akan tinggal sejumlah kecil saja, sebab TUHAN, Allah Israel , telah mengatakannya."

Bacalah nubuat-nubuat dari kitab Yesaya dan kitab Ulangan yang berbicara tentang sinar Tuhan dari Paran: Jika Ismail menghuni padang gurun Paran, tempat ia melahirkan Kedar, yakni nenek moyang bangsa Arab; dan jika anak-anak Kedar harus memberikan sambutan pada altar ilahi untuk mengagungkan �rumah keagunganNya� dimana kegelapan akan menyelimuti bumi selama beberapa abad, dan kemudian negeri itu akan menerima terang dari Tuhan; dan jika semua keagungan Kedar akan runtuh dan jumlah para pemanah, orang-orang perkasa dari anak-anak Kedar akan lenyap dalam setahun setelah orang itu melarikan diri dari pedang yang di hunus dan busur yang dilentur-Yang kudus dari Pegunungan paran (Habakuk 3:3) tak lain adalah Muhammad.

Muhammad keturunan suci dari Ismail melalui Kedar, yang berdiam di padang gurun paran. Melalui dia, maka Tuhan bersinar di Paran, dan Mekkah adalah satu-satunya tempat dimana rumah Allah (bait Allah) dimuliakan dan domba-domba Kedar memberikan sambutan diatas altarnya.

Muhammad dizalimi oleh kaumnya dan terpaksa meninggalkan Mekkah. Dia kehausan dan melarikan diri dari pedang yang dihunus dan busur yang dilentur, dan setahun kemudian setelah Muhammad meninggalkan Mekkah, dalam perang Badar, dia berhasil mengalahkan penduduk Mekkah dan sejumlah bani Kedar yang gagah perkasa tewas dan semua kemuliaan Kedar tumbang dalam perang Badar.

Jika para nabi suci tidak diakui sebagai pemenuhan semua nubuat ini, maka nubuat-nubuat tersebut akan tetap tidak terpenuhi. �Rumah keagunganKu� yang disebut dalam kitab Yesaya adalah rumah Tuhan di Mekkah. Bukan Gereja Kristus sebagaimana perkiraan para ahli tafsir Kristen. Kawanan domba-domba Kedar, sebagaimana disebut dalam ayat 7, belum pernah datang ke Gereja Kristus, dan adalah fakta bahwa kampung-kampung Kedar dan penduduknya adalah satu-satunya kaum didunia ini yang tetap tidak dapat dimasuki pengaruh Gereja Kristus. Lagi-lagi, penyebutan 10.000 orang kudus dalam ulangan 33, sangatlah penting: Dia bersinar dari Paran. Dan ia datang bersama 10.000 orang kudus.

Bacalah seluruh sejarah padang gurun Paran dan Anda akan menemukan tidak ada peristiwa lain selain peristiwa penaklukan Mekkan yang dilakukan oleh nabi Muhammad bersama dengan 10.000 pengikutnya dari Madinah dan memasuki kembali �rumah keagunganNya�. Dia memberikan api (hukum) yang menyala kepada dunia dan melenyapkan hukum-hukum lainnya.

Sang Penghibur (The Comforter) atau roh kebenaran yang disebut oleh Yesus tidak lain adalah nabi Muhammad. Tidak bisa diartikan sebagai Holy Ghost (Roh Kudus), seperti versi Teolog Kristen.

�Ada gunanya bagimu kalau aku pergi� Kata Yesus,�Karena kalau aku tidak pergi maka Sang Penghibur tidak akan datang kepadamu, tapi jika aku pergi, maka aku akan mengirim dia kepadamu�.

Perkataan ini dengan jelas menunjukkan bahwa Sang Penghibur pasti datang setelah Yesus pergi, dan tidak berada bersama Yesus ketika ia mengucapkan kata-kata ini. Akankah kita menduka bahwa Yesus sama sekali tanpa Holy Ghost jika kedatangannya tergantung pada kepergian Yesus. Di samping itu, cara Yesus menggambarkan dia menunjukkan bahwa dia adalah seorang manusia, bukan roh!. �Dia tidak akan berbicara mengenai dirinya sendiri, melainkan apa yang akan didengarnya yang akan ia bicarakan.� Akankah kita menduga bahwa Holy Ghost dan Tuhan adalah dua entitas yang berbeda dab bahwa Holy Ghost berbicara tentang dirinya sendiri dan juga apa yang ia dengar dari Tuhan ?!

Ucapan-ucapan Yesus jelas sekali menunjuk kepada seorang pesuruh Tuhan. Ia menyebutnya Roh Kebenaran, dan begitulah Al-Qur'an berbicara tentang Muhammad.



sumber :www.swaramuslim.net

Membuka Lembaran Lembaran Kitab Suci Al-Kitab & Al-Qur'an

Melecehkan Al Quran dan Rasulullah SAW, Kebiasaan Orientalis Yahudi dan Ahlul Kitab
imageRamainya berbagai gerakan akhir akhir ini yang menyudutkan agama Islam dan umat Islam (insulting, islamophobia, pemurtadan, dan Kristenisasi global), sebenarnya bukanlah barang baru dan hanya merupakan lanjutan serangan yang dilancarkan oleh para orientaslis barat untuk memudarkan cahaya Islam sebagaimana firman Allah SWT di QS Albaqarah 1:120.

Dalam menyikapi hal tersebut, umat Islam janganlah kaget dan emosional akan tetapi hendaklah selalu berusaha mengcounternya dengan cara cara dan sarana yang mencerdaskan umat. Berikut ini kami postingkan sebuah buku "Membuka Lembaran Lembaran Kitab Suci Al-Kitab & Al-Qur'an" yang sangat bagus karangan Drs. Tohari Musnamar yang bersumber dari situs media.isnet.org.

Buku ini merupakan jawaban tuntas saduran buku yang berjudul "AL-KITAB DAN AL-QURAN" yang dikarang oleh J. Jomier, seorang orientalis berbangsa Perancis. Judul asli dari buku tersebut ialah "BIBLE ET CORAN" disadur oleh Lembaga Biblika SS. D. Cicurug, diterbitkan oleh Penerbit Yayasan Kanisius Yogyakarta.

Keterlibatan para Orientalis Kristen di Indonesia dalam penerbitan dan penyaduran serta pengedaran buku buku yang berisi penghujatan tersebut, membuktikan bahwa mereka memang sedang memerangi untuk mematikan cahaya Islam.



Kata Pengantar


Bismillahirrahmanirrahim,
Dihadapan kami terbentang sebuah buku yang berjudul "AL-KITAB DAN AL-QURAN" yang dikarang oleh J. Jomier, mungkin seorang orientalis berbangsa Perancis. Judul asli dari buku tersebut ialah "BIBLE ET CORAN" disadur oleh Lembaga Biblika SS. D. Cicurug, diterbitkan oleh Penerbit Yayasan Kanisius Yogyakarta.

Buku tersebut sangat menarik hati kami, pertama karena isinya adalah pembahasan mengenai Al-Quran ditinyau dari kacamata seorang Katolik, dan disana-sini kami dapati pembandingan antara ayat-ayat Al-Quranul-karim dengan ayat-ayat Al-Kitab atau Bible; kedua karena penyadur menjebutkan, bahwa buku tersebut dimaksudkan sebagai suatu usaha untuk mengadakan "dialog" antara umat Islam dan umat
Katolik, dengan jujur dan tulus ikhlas.

Ajakan yang indah itu tentu saya harus disambut dan dijawab, harus ditanggapi dengan lebih jujur dan lebih terbuka, oleh umat Islam. Hal itu sesuai dengan perintah dalam Al-Quran sendiri "wa jadilbum billati hija ahsan," dan berdialoglah kepada mereka itu dengan cara yang lebih baik. Tak ada dialog kalau hanya dari satu fihak saya, bukan?

Itulah maksud kami menulis buku kecil ini, yang tak lain ialah untuk menyambut ajakan yang simpatik dari saudara sebangsa kita umat Katolik, ialah dengan menyajikan "perbandingan antara ayat-ayat Al-Quran dengan ayat-ayat Al-Kitab," baik mengenai hal yang bersesuaian maupun mengenai hal-hal yang berbeda.

Pada buku saduran J. Jomier tersebut terdapat sebuah Bab khusus yang berbunji: AL-QURAN SESUNGGUHNYA MEMUJI AL-KITAB TAPI AL-KITAB TIDAK DIBACA KAUM MUSLIMIN. Bab tersebut seolah-olah menyayangkan, mengapa umat Islam tidak suka membuka serta membaca lembaran-lembaran Kitab Suci mereka, dan hanya membaca Kitab Sucinya sendiri saya. Peringatan ini sungsuh memberikan kesadaran kepada penulis adanya kebutuhan untuk mengenal isi Al-Kitab, supaja dengan demikian dapat mengenal lebih baik terhadap ajaran agama Nasrani. Al-Kitab bagaimanapun juga merupakan sumber dan pangkal tolak dari ajaran-ajaran dan dogma-dogma agama Nasrani, baik Katolik, Protestan, maupun bidat-bidat atau sekte-sekte yang kabarnya tidak kurang dari 200 jumlahnya itu.

Setelah berbulan-bulan penulis menelaah Al-Kitab, dan membandingkan dengan nash-nash yang terdapat dalam Al-Quran, maka kami dapati tiga hal yang penting, yaitu:

1. Adanya ayat-ayat yang saling bersesusaian antara Al-Kitab dengan Al-Quran.
2. Adanya ayat-ayat yang saling berbeda antara Al-Kitab dengan Al-Quran.
3. Adanya ayat-ayat yang saling berbeda antara Al-Kitab dengan Al-Kitab.



Sebagaimana kami sebutkan dimuka, kami ingin menyambut ajakan berdialog itu dengan lebih jujur dan lebih terbuka. Maka metode penyajian yang kami pilih ialah langsung menyajikan kutipan-kutipan dari ayat-ayat kedua Kitab Suci tersebut, kami jajarkan begitu rupa, dengan sedapat mungkin menghindari pemberian komentar yang panyang lebar. Yakni dengan maksud agar memberikan kesempatan seluas-luasnya kepada para pembaca untuk mengambil kesimpulannya. Apabila penulis memandang perlu untuk memberikan penjelasan, penulis hanya memberikan "catatan-catatan" secara singkat.

Penulis menujukan tulisan ini sebenarnya kepada saudara seagama sendiri, yakni umat Islam. Namun demikian mungkin pula buku ini sampai dan terbaca oleh saudara Nasrani. Andaikata terjadi demikian, maka kami ingin menyampaikan kalimat-kalimat yang sama dengan kalimat penyadur buku J. Jomier, sbb:

"Seandainya kitab ini sampai terbaca oleh saudara yang beragama Nasrani dan jika disana-sini hatinya mungkin sedikit tersinggung diluar maksud si penulis, maka kami minta maaf, karena kekhilafan yang tidak sengaja itu. Baiklah saudara ingat, bahwa buku ini ditulis oleh orang Islam, yang ingin memperkenalkan agama Nasrani kepada orang seagamanya, supaya mereka lebih-lebih menghargai Nasrani sebagaimana layaknya."

Kata-kata yang sama itu perlu kami sampaikan, karena memang ternyata dalam buku J. Jomier "AL-KITAB DAN AL-QURAN" tersebut banyak kalimat, yang sengaja atau tidak sengaja menyinggung dan melukai hati kami umat Islam.

Misalnya kalimat, yang berbunyi:
* setelah berjuang sepuluh tahun lamanya dengan pedang ditangan dan firman dimulut, maka ... (halaman 7).[1]
* pengutusan Muhammad sebagai pengutusan yang tertuju pertama-pertama kepada orang Arab. (halaman 11). [2]
* Tetapi kebaikan itu masih diselimuti sesuatu yang kabur dan tak keruan. (halaman 13).[3]
* Dan sebagainya masih banyak lagi.


Baiklah, biarlah kami masih berbaik sangka. Katakan saja kalimat-kalimat tersebut adalah kekhilafan. Kami terima baik ucapan penyadur yang berbunyi:

"Tentu sukar sekali bagi orang luar untuk mengenali salah satu agama yang bukan agamanya sendiri."

Tetapi izinkanlah juga kami untuk mengetengahkan hasil studi kami yang secara obyektif membandingkan Al-Kitab dengan Al-Qur'an.

Terus-terang saya, ketika penulis hendak memulai menulis buku ini, yang meragukan hati penulis bukan adanya reaksi dari golongan Nasrani, yang mereka memang sudah sengaja mengajak berdialog. Tetapi justru yang membimbangkan hati kami adalah adanya reaksi dari kalangan umat Islam sendiri, karena mungkin tidak bersenang hati dan tidak rela melihat Kitab Sucinya Al-Quran disejajarkan dengan Al-Kitab atau Bible. Memang secara riil historis Al-Kitab tidak sejajar dengan Al-Quran, tetapi paling tinggi dapat disejajarkan dengan Al-Hadits. Sebab Al-Kitab atau Bible yang ada ditangan kita sekarang ini adalah bukan Injil yang asli dari Isa Al-Masih, tetapi adalah hasil dari tulisan-tulisan dan surat-surat dari sahabat-sahabat/pengikut-pengikut Nabi Isa a.s, bahkan diantara penulis-penulisnya ada yang sama sekali tidak pernah berjumpa dengan beliau, bahkan bekas yang memusuhinya. Sedang Al-Quran, diwahyukan langsung oleh Tuhan melalui Jibril, adalah lebih tepat apabila disejajarkan dengan diri Yesus sendiri, yakni Kalam yang sudah menjadi daging.

Kelebihan Al-Quran adalah jelas. Apabila seseorang memerlukan, orang dengan segera dapat memeriksa dan mencocokkan kepada nash aslinya. Sedangkan Al-Kitab tidak. Nash aslinya sudah hilang entah kemana. Bahkan Kitab Suci umat Katolik disana-sini berbeda dengan milik umat Protestan, begitu juga dengan milik kaum Watch Tower, dan sebagainya.

Untuk kelancangan kami ini, kami mohon kepada umat Islam saudara seagama kami, agar suka memaafkannya, dan suka memahami apa yang menjadi tujuan kami.

Kutipan ayat-ayat dari Al-Kitab kami ambil dari buku "AL-KITAB," penerbitan Lembaga Al-Kitab Indonesia, Jakarta 1965; yang memuat baik Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru. Sedangkan terjemah dari kutipan ayat-ayat Al-Quran kami mengacu kepada buku-buku: "TAFSIR QURAN" oleh Mahmud Yunus, dan "AL-QURAN DAN TERJEMAHANNYA" oleh Departemen Agama Republik Indonesia.

Sebagai pengantar kiranya dapat kami cukupkan sekian saya. Tegur-sapa kami terima dengan segala senang hati, dengan diiringi ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu kami dalam menyusun buku kecil ini, terutama kepada uru kami K.H Bakir Saleh, Kauman Yogyakarta. Mudah-mudahan amal kita semuanya diterima dan diridhai oleh Tuhan s.w.t.

Amien.

Yogyakarta, 1 Juli 1968.

Catatan kaki:
[1] Apakah tidak terbaca oleh J. Jomier kalimat dalam Al-Quran yang berbunyi "la ikraha fiddin." tidak ada paksaan dalam agama; dan bahwa umat Islam berperang hanya apabila diserang atau diperlakukan secara zalim oleh fihak lain?

[2] Apakah J. Jomier sengaja tidak tahu bahwa sahabat Bilal adalah bukan orang Arab tetapi orang Negro, dan bahwa sahabat Salman Al-Farid adalah orang Persia?

[3] Dengan dalih apakah J. Jomier mengatakan bahwa ajaran kebaikan Nabi Muhammad s.a.w. itu adalah kabur dan tak keruan?



MEMBUKA LEMBARAN-LEMBARAN KITAB SUCI AL-KITAB DAN AL-QUR'AN
Drs. Tohari Musnamar
Seksi Publikasi P.P. I.S.M., 1968
Jln. Gunungketur No. 64
Yogyakarta


sumber :www.swaramuslim.net

Kamis, 26 Maret 2009

Isa as. sebagai “Juruselamat”

oleh Nelly (swaramuslim)

Apa yang ada dalam benak seorang muslim ketika mendengar kata Al Masih atau yang dalam terjemahan bahasa Indonesianya disebut dengan ‘Juruselamat’? Mungkin berbagai persepsi akan muncul seputar sebutan istimewa tersebut. Patut diketahui bahwa istilah ‘Al Masih’ atau ‘Juruselamat’ itu sendiri bermula dari kebiasaan bangsa Israel untuk memberikan sebutan kehormatan kepada orang-orang yang mereka anggap suci atau telah berjasa pada kehidupan mereka. Dengan kata lain sebutan semacam itu berlaku umum bagi siapa saja yang menurut ketetapan mereka telah memenuhi syarat sebagai seorang yang pantas dianggap suci atau dihormati. Adapun beberapa orang yang telah memenuhi kriteria tersebut, Perjanjian Lama telah mencontohkannya sebagai berikut:

Saul

“Bukankah Tuhan telah mengurapi engkau menjadi raja atas umat-Nya Israel? Engkau akan memegang tampuk pemerintahan atas umat Tuhan, dan engkau akan menyelamatkannya dari tangan-tangan musuh-musuh di sekitarnya. Inilah tandanya bagimu, bahwa Tuhan telah mengurapi engkau menjadi raja atas milik-Nya sendiri.” (I Samuel 10:1)


Harun

“Kemudian dituangkannya sedikit dari minyak urapan itu ke atas kepala Harun dan diurapinyalah dia untuk mengkuduskannya.” (Imamat 8:12)


Elisa

“Juga Yehu, cucu Nimzi, haruslah kau urapi menjadi raja atau Israel, dan Elisa bin Safat dari Abel Mehola, harus kau urapi menjadikan Nabi menggantikan Engkau.” (I Raja-raja 19: 16)


Daud

“Maka datanglah semua tua-tua Israel menghadap raja lalu raja Daud mengadakan perjanjian dengan mereka di Hebron di hadapan Tuhan; kemudian mereka mengurapi Daud menjadi raja atas Israel.” (II Samuel 5: 3)


Solomo

“ Imam Zadok telah membawa tabung tanduk berisi minyak dari kemah, lalu diurapinya Salomo. Kemudian sangkakala ditiup, dan seluruh rakyat berseru ‘Hidup Raja Salomo.’” ( I Raja-raja 1 : 39)


Koresy

“ Beginilah firman Tuhan: Inilah firman-Ku kepada orang yang Kuurapi, kepada yang tangan kanannya kupegang supaya Aku menundukkan bangsa-bangsa di depannya dan melucuti raja-raja, supaya Aku membuka pintu-pintu di depannya dan supaya pintu gerbang tidak tinggal tertutup.” ( Yesaya 45 : 1)

Pertanyaan berikutnya yang mungkin muncul adalah mengapa Nabi Isa as. mendapatkan sebutan atau julukan yang serupa? Apa yang melatarbelakangi Nabi Isa as. mendapatkan julukan Al Masih? Untuk mengetahui jawabannya orang harus mengetahui lebih dahulu latar belakang dan kondisi masyarakat pada kala itu. Tanpa itu orang mustahil dapat mengetahui penyebabnya.

Telah diriwayatkan bahwasannya Nabi Sulaiman as bin Daud as dikenal sebagai seorang nabi sekaligus raja terakhir bagi bangsa Israel. Kemudian beliau digantikan oleh puteranya Rabeam, yang melanjutkan tahta kekuasaan ayahnya selama masa fatrah (masa antara dua orang nabi), yakni sekitar tujuh belas tahun. Setelah Rabeam wafat, bangsa Israel terpecah-belah dan harus menghadapi serangan-serangan dari pihak asing yang ingin menguasai tanah Palestina. Secara intern, bangsa Israel terpecah-belah menjadi kerajaan-kerajaan kecil, berbagai golongan dan suku-suku. Keadaan ini terus berlangsung hingga tahun 722 SM. Sedangkan secara ekstern, keberadaan raja bernama Nebukadnezar dari luar kalangan bangsa Israel mulai mengancam kemanan penduduk Palestina. Raja ini tidak segan-segan memerintahkan untuk menghancurkan Heikal di Baitul Maqdis dan mengasingkan bangsa Israel ke daerah Babel serta menjadikan mereka sebagai budak.

Pada pertengahan abad keempat sebelum masehi, pasukan Macedonia yang berada di bawah pimpinan Alexander Yang Agung berhasil menjajah Asia, termasuk menghancurkan kuil-kuil umat Majusi di Iran. Setelah itu disusul oleh penyerbuan pasukan Antacios dari Yunani. Pasukan ini berhasil meratakan tanah Heikal untuk yang kedua kalinya, setelah sebelumnya Heikal sempat diijinkan di bangun kembali oleh raja Kaikhasrau dari Iran. Mereka membakar semua kitab-kitab suci bangsa ini dan menyiksa rakyatnya dengan siksaan yang amat pedih. Siksaan berkepanjangan itu baru bisa diakhiri setelah muncul seorang bernama Yahuda Makkabi. Mereka kemudian kembali mendirikan Baitul Maqdis pada tahun 167 SM. Mereka juga berhasil menyusun ulang Kitab Taurat. Namun sayang, generasi penerusnya mulai menyimpang dari kebenaran.

Karena Yahuda Makkabi bukan berasal dari keturunan nabi Daud as. maka bangsa Israel memohon kembali kepada Allah agar dihadirkan seorang raja dari keturunan nabi Daud as. yang diharapkan mampu mengembalikan kejayaan mereka yang telah hilang. Akhirnya pada tahun 63 SM pemerintahan Makkabi pun berakhir. Mereka dihancurkan oleh pasukan Pompei dan bangsa Israel sekali lagi jatuh menjadi bangsa terjajah.

Dari segi keagamaan, bangsa Israel pada masa itu telah terpecah belah menjadi banyak golongan dan aliran, namun secara umum mereka terdiri dari 5 kelompok:

1. Kelompok Saduki

Mereka tergolong kelompok keagamaan paling kaya di antara kalangan bangsa Israel, di antaranya mereka memiliki banyak pusat-pusat penting yang bergengsi dan berpengaruh. Dalam kepercayaan mereka manusia menerima ganjaran atau siksa atas tingkah lakunya hanya di dunia saja. Golongan ini tidak meyakini adanya akhirat, kiamat dan hari pembalasan di kemudian hari.

Mereka juga berpegang teguh pada tradisi-tradisi klasik dan menolak setiap bentuk bid’ah serta menyerahkan kekuasaan Heikal secara penuh kepada seluruh masyarakat. Penamaan kelompok ini dinisbahkan kepada seseorang bernama Saduki yang pada masa Nabi Daud as dan Nabi Sulaiman as bertugas memelihara tempat peribadatan.

2. Kelompok Farisi

Tingkatan mereka berada di bawah tingkatan Saduki baik dari segi perbendaharaan pusat-pusat penting maupun pengaruhnya, hanya saja mereka memiliki jumlah lebih besar. Mereka dikenal sebagai kelompok yang tidak mau bekerjasama dengan kelompok lain, tinggi hati dan sangat ketat menjalankan Hukum Taurat. Dalam keyakinan mereka hari kiamat dan hari pembalasan itu ada. Oleh karena itu, mereka menganjurkan kepada para pengikutnya untuk meninggalkan kelezatan hidup dan hanya mendekatkan diri kepada Allah. Golongan ini umumnya mengasingkan diri dari kehidupan masyarakat. Hidup di gubuk-gubuk terpencil dan hanya menyembah kepada Allah semata.

Nama mereka di adopsi dari istilah Ibrani yang dalam bahasa Arabnya analog dengan kata “al-Firzi” karena mereka selalu berusaha memisahkan diri dari kelompok lainnya. Dalam catatan sejarah kelompok ini dikenal sebagai kelompok yang menentang keras setiap bid’ah lain yang akan mencampuri tradisi peribadatan mereka.

3. Kelompok Aseni atau Asen

Kelompok ketiga ini, berjumlah minoritas dibandingkan kelompok Saduki dan Farisi. Mereka dikenal sebagai kelompok yang berpegang teguh pada akidah, tekun menjalankan ibadah, dan menyatakan dirinya sebagai kelompok keturunan murni Bani Israel.
Di antara cerminan penderitaan hidup mereka dan kesengsaraannya adalah diharamkannya memiliki dua pakaian, dua sandal atau menyimpan harta dan makanan pokok untuk sehari-hari esok. Sifat yang lebih dominan dalam kehidupan mereka adalah sifat kependetaan.

4. Kelompok Golat

Mereka adalah pecahan-pecahan kecil dari kelompok Aseni yang memilih hidup zuhud, menderita, dan kependetaan.

5. Kelompok Samier

Mereka adalah kolaborasi dari orang-orang Yahudi dan Syiria. Nenek moyang mereka berasal dari kabilah Syiria yang oleh raja Babel dikembalikan ke Palestina agar mereka menetap di sana sebagai pengganti kaum Yahudi yang telah diasingkan ke daerah yang berada di antara dua sungai.

Kelompok Samier dikenal sebagai kelompok yang banyak mengadopsi bid’ah dan tradisi-tradisi asing ke dalam syariat mereka. Mereka tergolong kelompok Bani Israel yang memiliki semangat tipis dalam menjalankan dan mengikuti syariat Nabi Musa as.


Keadaan yang sudah terpecah belah menjadi banyak golongan ini kian diperburuk dengan perilaku para golongan rahib yang menuntut sejumlah tarif kepada masyarakat yang hendak melakukan kegiatan ritual keagamaan. Masyarakat diwajibkan menyerahkan nazar dan korban kepada mereka. Untuk itu para rahib tidak segan-segan memasukkan hal-hal yang mereka inginkan sendiri ke dalam nash-nash Kitab Taurat, seolah-olah itu merupakan bagian dari firman Allah. Selain mereka juga ada sekelompok ahli agama dan pendeta yang masuk ke dalam lapisan masyarakat dan memonopoli agama untuk kepentingan diri mereka sendiri. Mereka membuat akte pengampunan dosa, menetapkan yang haram menjadi halal dan mengesahkan yang halal menjadi haram, tergantung dari besarnya uang yang mereka terima dari jemaahnya. Pengkultusan individu terhadap individu lainnya dan penerapan sistem perbudakan begitu merajalela kala itu. Pendeknya, masyarakat Israel benar-benar menghadapi dilema keagamaan yang sangat pelik. Hanya sedikit sekali orang-orang yang masih lurus jalannya seperti keluarga Nabi Zakaria dan keluarga Imran (nenek moyang Nabi Isa as).

Sementara itu, dalam kehidupan intelektual mereka banyak dipengaruhi oleh aliran-lairan filsafat Yunani Klasik dan filsafat Romawi. Contohnya adalah apa yang terjadi sekitar tahun 150 SM. Saat itu diperkenalkan sistem filsafat Yahudi yang dirintis oleh Aristobulus dan kemudian berkembang dalam masa Philo Judaeus dari Alexandria ( 45 SM-50 M ). Sebagian besar karya Judaeus sendiri merupakan komentar-komentar cerita-cerita dalam Injil yang dipandang dari kaca mata filsafat bersifat Platonis. Baginya, agama dan filsafat Yunani mempunyai sumber yang sama, yakni Allah mewahyukan dan menyatakan diri-Nya kepada manusia. Allah dipandang sebagai tokoh adikodrati yang secara mutlak berbeda dengan kosmos dan memang harus berbeda dengan kosmos. Allah adalah roh transeden yang tidak ada dalam dunia ini melainkan di seberang sana. Ia adalah Sang Ada (Ho On), sedangkan dunia adalah benda. Allah dan dunia tidak dapat disatukan, karena itu diperlukan perantara, yakni Logos. Pendekatan dan metode interpretasi Judaeus ini nantinya sangat berpengaruh pada pemikiran umat Kristiani pada masa-masa berikutnya.

Dalam alam dan kondisi masyarakat yang tercampur baur semacam inilah Allah kemudian mengirim Nabi Isa as. sebagai juruselamat bagi bangsa Israel yang dilematis. Sebetulnya misi utamanya adalah meluruskan kembali pola keimanan, kepercayaan keagamaan dan pola pikir masyarakat yang salah kaprah. Dia mengemban amanah mengembalikan bentuk ritual keagamaan yang telah banyak disimpangkan, serta menambahkan beberapa ajaran baru seperti tentang toleransi dan cinta kasih kepada sesama yang belum pernah diajarkan nabi-nabi sebelumnya. Jadi, misi Nabi Isa as bukanlah sebagai logos, seperti yang dipercayai oleh penganut faham Judaeus, apalagi sebagai Tuhan yang datang untuk menyelamatkan dunia dengan menghilangkan segala ritual keagamaan berupa ‘amal ibadah’. Akan tetapi misi utamanya adalah mendorong umat manusia untuk melakukan ritual keagamaan berupa amal ibadah dengan cara yang benar dan jauh lebih baik dibandingkan dengan apa yang dilakukan kelompok-kelompok keagamaan Yahudi.

“Berkata Isa: ’Sesungguhnya aku ini hamba Allah Dia memberiku Al Kitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi. Dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) shalat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup; dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka. Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal, dan pada hari aku dibangkitkan kembali.’ Itulah Isa putera Maryam yang mengatakan perkataan yang benar, yang mereka berbantah-bantahan tentang kebenarannya,”
(QS. Maryam: 30-34)

( nelly, Desember 2007 )

sumber :forum.swaramuslim.net

Rabu, 25 Maret 2009

Jaffrey Lang Berkisah Tentang Adam dan Hawa

imageJaffrey Lang adalah satu diantara sedikit warga kulit putih Amerika Serikat yang telah menemukan cahaya Islam dan saat ini tengahmenikmati indahnya memperoleh hidayah dari Allah SWT. Sebagai seorang mualaf, Jafrrey Lang memiliki pengalaman yang sangat menarik untuk disimak. Sebelum memutuskan memeluk Islam beliau telah mempelajari Al Qur’an dengan demikian kritis dan penuh pengujian mendasar. Diantara yang coba beliau kritisi saat itu adalah masalah dosa manusia pertama yakni Nabi Adam dan Siti Hawa. Berikut ini adalah penuturan beliau tentang kisah tersebut:

“Kisah dalam Al Qur’an memiliki banyak persamaan dengan kisah dalam Al Kitab. Pada ayat 30-39 surat Al Baqarah disuguhkan kisah tentang pria dan wanita pertama. Aku membaca ayat-ayat itu beberapa kali, tetapi tidak kunjung sanggup menangkap apa persisnya yang hendak dikatakan Al Qur’an. watch "Adam & Eve's "Slip" From the Garden"

Bagiku, Al Qur’an sepertinya sedang menyampaikan sesuatu yang sangat mendasar atau mungkin keliru. Aku membaca lagi ayat 30 secara perlahan dan seksama, baris demi baris, untuk memastikan apakah ayat ini menyampaikan sebuah paparan logis.

Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.” Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji dan menyucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya, Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.” (QS. Al Baqarah: 30)


Ayat ini menyergapku, bukan karena dimulai dengan kisah mengenai pria dan wanita pertama, tetapi karena cara penyampaiannya. Setelah membacanya beberapa kali, aku tiba-tiba merasa sangat kesepian seakan-akan penulis Kitab Suci itu telah menarikku ke dalam suatu ruang hampa dan sunyi untuk berbicara langsung hanya denganku sendiri.

Mula-mula, aku bertanya apakah penulisnya salah dengar atau salah paham soal kisah tradisional tentang Adam dan Hawa ( maksudnya berdasarkan Al Kitab,-red), sebab ayat tersebut menolak seluruh inti kisah dan tujuan penciptaan mereka. Tetapi, setelah membacanya untuk kedua, ketiga, dan keempat kalinya, aku mulai merasakan bahwa penulisnya sengaja mengubahnya dan memodifikasi detail-detail cerita kuno itu.

Allah memfirmankan ayat ini di surga dengan maksud memberitahu para malaikat bahwa Dia akan menempatkan manusia di bumi untuk mewakili-Nya: “Sesungguhnya, Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.” Tuhan salah, protesku. Manusia ditempatkan di bumi bukan untuk berbuat kebaikan; manusia ditempatkan di bumi sebagai hukuman lantaran dosa Adam. Tetapi, tiada kata-kata dalam ayat tersebut yang menceritakan kesalahan Adam atau Hawa, dan seperti dituturkan ayat-ayat selanjutnya, tak ada informasi perihal dosa itu.

Adalah para malaikat yang mengajukan keberatan sewajarnya: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di muka bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji dan menyucikan Engkau?” Pertanyaan para malaikat ini tentunya sangat signifikan sebab dilontarkan di dalam surga-yang suci.

Setelah akhirnya menciptakan makhluk yang memiliki banyak kekurangan ini, Tuhan menempatkannya di sebuah lingkungan yang di dalamnya makhluk tersebut dapat mengumbar hasrat-hasratnya yang paling liar apabila dia berjauhan dari-Nya. Dengan perkataan lain, mengapa Tuhan menciptakan makhluk jahat ini dan menempatkannya di bumi padahal Dia dapat dengan mudah menciptakan malaikat dan menempatkannya di surga?

Inilah pertayaanku! Keberatanku! Hidupku dihantui oleh tiga atau empat pertanyaan di atas! Aku merasa seolah-olah Al Qur’an sedang mengaduk-aduk emosiku, menggunakan kisah tersebut untuk memprovokasiku. Lalu, masalahnya menjadi semakin kacau ketika Tuhan menjawab pertanyaan malaikat-malaikat itu dengan sekedar berkata, Sesungguhnya, Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.” Seakan-akan, Dia berkata, “Aku tahu persis apa yang sedang Aku lakukan.”

Engkau tak dapat hanya berkata demikian! Aku protes dalam hati. Engkau tak bisa sekedar berkata seperti itu padaku. Engkau tak bisa menyakitiku, membangkitkan kemarahanku, dan mempermainkan hidupku. Engkau tak bisa mengatakan semua itu didepanku, dan kemudian menutupnya dengan kata-kata, “Aku tahu apa yang sedang Aku lakukan.”

Lalu, aku termenung: Aku sedang mengeluh kepada Tuhan yang tak kupercayai keberadaan-Nya.

Dalam Alkitab, setelah para malaikat bertanya, Tuhan mengguncang kesadaran pembaca dengan kembali pada kisah tradisional. Di sini Dia berkata: “Ya, kalian para malaikat benar sekali mengenai sifat manusia, dan karenanya Aku akan menghukum mereka dengan membiarkan pasangan ini dan seluruh keturunannya menderita di bumi karena mereka berdua telah berbuat dosa.” Jawaban ini belum sepenuhnya menjawab pertanyaan para malaikat sebab menerangkan mengapa Tuhan menciptakan makhluk jahat semacam itu, tetapi jawaban tersebut berbalik pada ide bahwa hidup di dunia adalah hukuman atas dosa manusia, bukan kesempatan bagi kita untuk beribadah sebagai wakil-Nya.

Segeralah tampak jelas di mataku bahwa Al Qur’an mempunyai agenda lain, bahwa Kitab Suci ini mengandung sebuah pesan dan pandangan yang sama sekali berbeda. Alih-alih menuturkan kembali kisah tradisionalnya, Al Qur’an justru menjawab pertanyaan para malaikat dengan memperlihatkan kemampuan akal manusia, pilihan moral dan akhirnya bimbingan ilahi:

Dan Dia mengajarkan kepada Adam seluruh nama (benda-benda), kemudian memperlihatkannya kepada para malaikat, dan Dia berfirman: “Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu memang benar.” (QS. Al Baqarah: 31)


Aku teringat bahwa dalam Alkitab Adam menyebut nama makhluk-makhluk di sekelilingnya, tetapi ini tidak menjelaskan justifikasi (kemampuan untuk pertimbangankan dengan hati nurani,-red) kemanusiaannya. Lain halnya dengan Al Qur’an, yang menjawab pertanyaan para malaikat dengan menunjukkan justifikasi kemanusiaannya.

Aku terpesona dengan cara Kitab Suci Al Qur’an mewadahi makna hanya dalam beberapa patah kata. Coba perhatikan bahwa Adam tidak sekedar menyebut nama benda-benda di sekitarnya, tetapi Tuhan mengajarinya, yang berarti hal ini menegaskan kemampuan manusia untuk belajar, yakni kecerdasannya. Perhatikan pula apa yang Adam pelajari. Dia mempunyai kemampuan untuk menyebutkan nama “seluruh benda”, untuk menyebutkan simbol-simbol verbal segala sesuatu yang diketahuinya, seluruh pikiran, pengalaman, dan perasaannnya. Di antara semua karunia intelektual manusia, kemampuan bahasa manusialah yang paling ditekankan Al Qur’an. Jelaslah ini dikarenakan kemampuan bahasa adalah peranti intelektual yang amat canggih yang membedakan manusia dari semua makhluk bumi lainnya. Dengan kemampuan bahasa ini, lebih daripada kemampuan lain, manusia tumbuh, berkembang dan belajar secara individual maupun kolektif, sebab kemampuan bahasa menjadi alat untuk belajar dan mengajari orang lain yang tak sempat bertatap muka dengan kita-lewat tulisan-, termasuk orang-orang yang secara ruang dan waktu sangat jauh dari kita. Artinya, seluruh manusia dikaruniai dengan sebuah ‘sifat kumulatif’ yang amat maju.

Selanjutnya, Allah meletakkan benda-benda yang nama-nama mereka disebutkan oleh Adam di depan para malaikat dan berfirman: “Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu memang benar.” Ini secara gamblang memperlihatkan bahwa akal manusia merupakan argumen yang sangat penting dalam jawaban Tuhan atas pertanyaan para malaikat. Malaikat-malaikat bertanya mengapa Tuhan menciptakan makhluk yang kasar dan jahat dengan asumsi bahwa mereka lebih unggul, sebab mereka tunduk sepenuhnya pada kehendak Tuhan, memuji, dan menyucikan-Nya. Al Qur’an rupanya hendak menyatakan dalam ayat ini dan ayat-ayat berikutnya bahwa ada sifat-sifat lain, yang membuat manusia setidaknya berpotensi lebih mulia daripada malaikat di hadapan Tuhan.

Mereka berkata: “Maha Suci Engkau, tak ada yang kami ketahui selain apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. (QS. Al Baqarah: 32)


Malaikat-malaikat mengakui ketidakmampuan mereka untuk menjawab tantangan Allah. Mereka tidak memiliki kelebihan akal untuk menciptakan simbol dan konsep bagi diri mereka. Mereka mengatakan bahwa untuk menciptakan semua itu dibutuhkan pengetahuan dan kearifan yang berada di luar batas kesanggupan mereka.

Allah berfirman: “Hai Adam, beritahukanlah kepada mereka nama-nama benda ini.” Maka setelah diberitahukan kepada mereka nama-nama benda itu, Allah berfirman: “Bukankah sudah Kukatakan kepadamu bahwa sesungguhnya Aku mengetahui rahasia langit dan bumi, dan mengetahui apa yang kamu lahirkan dan apa yang kamu sembunyikan? (QS. Al Baqarah: 33)


Aku mulai percaya bahwa penulis Kitab Suci Al Qur’an bukan tidak mengetahui kisah penciptaan Adam dalam Alkitab, tetapi Dia menceritakannya kembali dengan menyuguhkan makna yang orisinil. Tuhan berfirman bahwa benarlah Dia telah menganugerahi manusia kemampuan untuk berbuat salah, tetapi juga memberikannya kemampuan-kemampuan lain yang sangat unggul yang tidak diberikan kepada malaikat.

Al Qur’an menyatakan: “Dan mengetahui apa yang kamu lahirkan dan yang kamu sembunyikan.” Apa yang malaikat sembunyikan? Aku bertanya. Aku tahu para malaikat keberatan karena hanya memperhatikan satu sifat manusia, yaitu kemampuannya untuk berbuat kerusakan dan kesalahan. Akan tetapi, mereka tidak mengetahui, sebagaimana diriku, sifat lainnya. Sesungguhnya, sebagian manusia dapat berbuat amat jahat, tetapi sebagian lainnya dapat berbuat luar biasa baik. Sebagian orang benar-benar rela berkorban, bertindak adil, senang berderma, murah hati, dan ramah. Namun diriku, sebagaimana para malaikat, tidak memikirkan sifat-sifat ini. Lama sekali aku hanya memperhatikan sisi gelap manusia.

Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam,” mereka pun bersujud kecuali iblis; ia menolak dan menyombongkan diri; dan ia termasuk golongan yang tidak beriman. (QS. Al Baqarah: 34)


Apabila semula aku meragukan kata-kata Al Qur’an bahwa manusia berpeluang menjadi lebih mulia daripada para malaikat, ayat tersebut di atas telah menyingkirkan keraguan itu. Ketika Adam mampu memperlihatkan kemampuannya dan para malaikat tidak mampu, Tuhan berfirman pada mereka, “Sujudlah kamu kepada Adam.” Mereka pun sujud dan mengakui kelebihan Adam. Sujud juga merupakan simbol ketundukan dan Al Qur’an menunjukkan bahwa para malaikat di kelak kemudian hari akan melayani manusia di bumi.

Dan Kami berfirman: “Hai Adam, diamilah olehmu dan istrimu surga ini, dan makanan-makanannya yang banyak lagi baik di mana saja yang kamu sukai, dan janganlah kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu termasuk orang-oramg zalim.” (QS. Al Baqarah: 35)


Aku semakin tidak percaya pada Kitab ini. Ayat-ayat pembukaannya sangat menarik, tetapi cerita Adam dan Hawa sekarang jelas berbalik lagi ke versi Alkitab: Adam dan Hawa makan buah itu dan kemudian dihukum hidup di bumi. Tetapi, ada yang sangat aneh dari ayat ini. Dalam cerita Alkitab Tuhan sepertinya merasa khawatir dan mengancam manusia yang memakan buah itu, sebab ini merupakan buah pengetahuan dan kekekalan, dan bila manusia memakannya mereka akan menjadi tuhan-tuhan yang menyaingi Tuhan.

Akan tetapi, dalam ayat ini, Tuhan sepertinya amat tenang dan bisa menguasai diri sepenuhnya. Tak ada kata yang mengindikasikan bahwa buah pohon itu sangat mempengaruhi Adam dan Hawa. Tampaknya, pohon itu disebut begitu saja. Al Qur’an kemudian menjelaskan bahwa setan menggoda pasangan Adam dan Hawa dengan mengatakan bahwa jika memakan buah tersebut, mereka akan meraih kehidupan abadi dan kerajaan yang tidak akan binasa. Tetapi perkataan ini berasal dari setan. Tidak ada isyarat bahwa Tuhan merasa khawatir kalau-kalau pasangan ini akan mengingkari-Nya; Dia sekedar memberitahu bahwa andaikata mereka memakannya, berarti mereka telah melakukan dosa.

Kita pun tidak tahu apakah itu merupakan larangan pertama Tuhan kepada Adam dan Hawa. Al Qur’an tidak menyebutkannya. Mungkin saja ada larangan-larangan lain yang sebelumnya telah Tuhan sampaikan. Kita hanya tahu bahwa larangan ini merupakan yang pertama-tama mereka langgar. Aku bertanya-tanya apakah peristiwa ini menyiratkan sebuah makna yang amat penting-bahwa itulah pilihan bebas pertama Adam dan Hawa, itulah kali pertama mereka memilih selain apa yang diperintahkan oleh Tuhan.

Lalu keduanya digelincirkan oleh setan dari surga itu dan dikeluarkan dari keadaan semula, dan Kami berfirman: “Turunlah kamu! Sebagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan di bumilah tempat tinggalmu dengan segala kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan” (QS. Al Baqarah: 36)


Setelah membaca ayat ini, aku siap untuk menutup Al Qur’an dan menyimpannya sebab sekarang aku yakin Kitab Suci ini telah meretas jalan pertamanya dan berpulang pada kisah tradisional Adam dan Hawa bahwa kehidupan kita di bumi sebenarnya merupakan hukuman atas dosa mereka berdua. Tetapi, sekali lagi sebagian kata dalam ayat tersebut masih membingungkanku. Mengapa ayat itu menyebut dosa terbesar dalam sejarah manusia-dosa yang menyebabkan kita semua menderita, mengalami kesulitan, dan mati di dunia- hanya sebagai “digelincirkan”? Sebuah kesalahan kecil yang tak membawa konsekuensi serius. Semula, aku berpikir ini pasti salah terjemahan, tetapi aku segera tahu dari teman-teman Arabku bahwa kata Arabnya adalah azalla yang maknanya sama persis dengan makna terjemahannya. Mengapa begitu? Apakah penulis Kitab ini tidak tahu betapa besar dosa Adam dan Hawa?

Aku surut ke belakang dan beberapa kali membaca ulang ayat ini dan ayat sebelumnya. Dan pertanyaan berikut inilah yang menghampiriku: Apakah pasangan Adam dan Hawa benar-benar melakukan dosa yang sedemikian besar? Mungkin aku termasuk orang yang tidak dapat berlepas diri dari tafsir tradisional. Barangkali aku menolak pesan Al Qur’an. Akan tetapi, setelah kupikir-pikir, senyatanya Adam dan hawa tidak melakukan pembunuhan, perkosaan, perzinahan, atau penganiayaan. Mereka hanya memakan buah suatu pohon.

Aku merasa bahwa pemilihan kata “digelincirkan” untuk menyebutkan dosa mereka sepenuhnya tepat. Hal ini juga akan menjelaskan ketenangan penulis Kitab Al Qur’an dalam menyampaikan pesan itu. Alih-alih penulisnya mengatakan pada pasangan Adam dan Hawa bahwa mereka akan sangat menderita di bumi, mereka sekedar diberitahu bahwa, “di bumilah tempat tinggalmu dengan segala kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan.” Ini bukanlah kata-kata Tuhan yang sedang marah atau menghardik.

Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, maka Allah menerima tobatnya. Sesungguhnya, Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Al Baqarah: 37)


Ayat ini sama sekali tidak menunjukkan kemarahan Tuhan tetapi malah menekankan ampunan dan kasih sayang Tuhan. Ayat selanjutnya menunjukkan bahwa kata-kata yang Adam terima dari Tuhannya adalah kalimat pelipur lara yang sarat dengan harapan.

Kami berfirman: “Turunlah kamu dari surga itu! Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepadamu, barangsiapa mengikuti petunjuk-Ku, niscaya tak ada kekhawatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (QS. Al Baqarah: 38)


Kita mendapati bahwa Allah mengampuni dan membantu Adam dan Hawa, tetapi mengapa kemudian Dia tidak mengembalikan mereka ke surga? Bila Tuhan mengampuni pasangan itu, mengapa Dia tetap menempatkannya di bumi?

Jawabannya muncul dikepalaku secepat datangnya pertanyaan itu: sebab kehidupan di bumi, menurut Al Qur’an bukanlah hukuman. Sejak awal dituturkannya kisah ini, Tuhan menegaskan bahwa keberadaan kita di bumi mempunyai tujuan yang lebih besar. Sejauh ingatanku, kisah Adam dan Hawa dalam Al Qur’an seluruhnya koheren. Coba perhatikan bahwa Al Qur’an mengulang lagi perkataan “Turunlah kamu dari surga itu!” dalam ayat 38, tetapi kali ini disertai dengan kata-kata yang menekankan ampunan, hiburan, dan jaminan Tuhan pada mereka. Seakan-akan, Al Qur’an berkata kepadaku dan semua orang, “Tuhan tidak menempatkanmu di bumi untuk menghukummu.”

Adapun orang-orang yang tidak beriman dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. (QS. Al Baqarah: 39)


Mengapa Al Qur’an berkata demikian? Aku merasa diserang oleh ayat tersebut, tetapi persinggungan yang singkat dengan Al Qur’an telah mengajariku bahwa ketika sebuah ayat menyerangku, ia seringkali mengandung isyarat penting.

Syahdan, kita dapat secara tegas mengatakan bahwa Tuhan Maha Esa benar-benar ada. Apakah orang-orang dengan sengaja menolak dan mengingkari ayat-ayat-Nya, ataukah mereka melakukannya karena ayat-ayat tersebut terlalu kabur? Apakah mereka secara sadar menolak apa yang mereka rasakan benar? Apakah mereka secara sengaja mengingkari suara hati mereka?

Tentu saja mereka secara sengaja mengingkari suara hati mereka, demikian pula aku. Berkali-kali aku menolak, menelikung, dan memanipulasi kebenaran untuk memperturutkan hawa nafsu. Berulangkali aku merasionalkan tindakan-tindakan merusak dan menolak untuk mengakui kekeliruanku, bahkan dihadapan diri sendiri. Andai Tuhan memang ada, pikirku, selama ini aku pasti telah mengabaikan ayat-ayat-Nya.

Manusia, pria dan wanita, adalah makhluk bermoral, makhluk yang memiliki hati nurani dan perasaan yang kuat untuk membedakan mana yang salah dan benar. Mereka dikaruniai dengan dorongan baik dan dorongan jahat, dan harus memilih salah satunya. Tuhan telah menganugerahi manusia dengan kesadaran untuk memilah kebenaran dan kekeliruan moral, dan memberi mereka kemampuan untuk menjalankan pilihan-pilihan moral mereka. Hal ini menunjukkan bahwa manusia mempunyai kemampuan untuk menyadari kesalahan mereka dan mengoreksinya. Dan yang jelas, kehidupan di dunia dan kesengsaraan manusia tak dimaksudkan untuk menghukum mereka. @

(dikutip dari buku berjudul ‘Losing My Religion: A Call for Help’ karya Jaffrey Lang dan telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan judul ‘Aku Beriman, maka Aku Bertanya’ halaman 40-56 dan 93-94)

-Nelly, Januari 2008-



watch Adam and Eve's "Slip" From the Garden

Cek streaming lainnya di Youtube :
http://www.youtube.com/results?search_query=jeffrey+lang&search_type=


Do you Know ??
1.5 million Americans converted to ISLAM in USA








image

Asal-Usul Salib Yang Menjadi Lambang Kekristenan

Oleh Nelly (swaramuslim)

Salib adalah lambang yang sangat tua yang terdapat di dunia jauh sebelum lahirnya Yesus Sang Juruselamat. Pada awalnya orang-orang Kristen tidak menggunakan salib sebagai lambang Kekristenan mereka. Benda ini tidak termasuk dalam daftar pertama lambang-lambang Kristen yang disediakan oleh St. Clement. Mulanya yang mereka gunakan justru bintang ikan (Pisces) dan anak domba sebagai lambang Penyelamatnya.

Ketika lambang salib akhirnya dipakai, orang-orang Kristen sempat merasa enggan terhadap gambar seorang laki-laki yang tergantung pada salib. Hal ini tidak pernah dilakukan Gereja Kristen sebelum abad ke tujuh. Faktanya, salib dengan orang tergantung padanya telah dimasukkan oleh orang Roma dari India berabad-abad sebelum zaman Kristen. Walker berkata, "…orang-orang Kristen dini bahkan menolak salib karena (berwatak) pagan….Patung-patung Yesus dini tidak menggambarkan dia di atas salib, tetapi dalam samaran 'Gembala yang Baik' yang membawa domba." (Acharya, The Christ Conspiracy)

Churchward mengatakan, "Pada dasarnya Salib merupakan tanda astronomi. Salib dengan lengan sama panjang menunjukkan waktu siang dan malam yang sama panjang, dan merupakan tanda equinox." Sedangkan Derek Patridge menyatakan, "Yang ditunjukkan oleh salib dengan lingkaran di dalamnya…adalah sebenarnya matahari yang mengecil atau mati di zodiac, dan bukan orang."

W

gambar 1. Salib Keltik
Salib Keltik Pra Kirsten di tepi Sungai Shannon di Irlandia
ditemukan dengan gambar relief dewa bumi dan roh hutan.



Encyclopedia of Funk and Wagnalls menyebutkan bahwa "Tanda salib sudah digunakan sebagai lambang sebelum zaman Kristen." Di Italia –di mana terletak Roma yang menjadi salah satu pusat paling dini bagi penyebaran agama Kristen-, terdapat salib sebagai peninggalan dari zaman prasejarah. Di Mesir purba, yang memuja dewa-dewi yang mati menebus dosa dengan darah, salib dijadikan lambang keagamaan yang umumnya berbentuk huruf T, yang oleh para ahli disebut dengan tau. Ada pula salib tau yang di atasnya dipasang sebuah "gagang" yang berupa lingkaran. Lingkaran itu melambangkan kekekalan. Salib yang di atasnya bergagang lingkaran itu melambangkan kekelalan hidup atau kehidupan yang abadi. Salib berlingkaran (crux ansata/salib ankh) biasa dipakai di leher para pendeta Mesir kuno sebagai kalung. Di kalangan berbagai bangsa purba di sekitar wilayah Mediterania, termasuk Funisia yang bertetangga dengan Palestina, lambang salib Mesir itu juga mengandung pengertian hikmah atau kebijaksanaan rahasia."


gambar 2. Crux Immisa (Salib Latin)
Prajurit Aramea juga memakai Salib sebagai
jimat perlindungan dalam pertempuran



gambar 3. Crux Commisa (Salib Tau)


Selain Salib Tau terdapat satu lagi jenis salib yang disebut dengan Salib Berlengan Sama Panjang. Salib ini telah dikenal di seluruh dunia purba. Oleh para ahli dikatakan bahwa di kalangan dunia purba salib ini melambangkan keempat unsur (bumi, udara, air, dan api) yang dipandang sebagai sumber penciptaan segala sesuatu. Unsur-unsur itu dipandang sebagai yang abadi, sehingga segala sesuatu yang tercipta darinya, tidak akan pernah musnah, sekalipun berubah-ubah.

Salib berlengan panjang juga digunakan sebagai pemberi tanda (berupa gambar) pada makanan suci maupun wadah-wadah yang berisi air suci keagamaan. Penggunaan salib ini terdapat di kalangan bangsa-bangsa Assyiria, Babilonia, Persia purba, bahkan di benua Amerika sebelum datangnya agama Kristen.

Bentuk lain salib jenis ini adalah swastika. Ini sebenarnya adalah salib berlengan panjang, yang bagian ujung lengannya tertekuk atau dipatahkan menurut arah yang sama (seperti arah jarum jam). Menurut para ahli, ujung lengan yang tertekuk itu asal mulanya melengkung, yang apabila diteruskan akan membentuk lingkaran yang memanifestasikan lambang matahari.

Encyclopedia of Funk and Wagnalls mengatakan, "Bentuk atau model ini adalah salah satu lambang paling dini yang terkenal yang telah dibuat oleh manusia, dan salah satu lambang yang paling menyebar di kalangan bangsa-bangsa primitif. Lambang ini terdapat di seluruh benua selain Australia, dan merupakan lambang dewa matahari, dari Apollo dan Odin sampai Quetsalcoatle. Lambang ini masih bertahan hidup sebagai lambang keagamaan di India di kalangan para penganut agama Budha dan agama Jain, serta di China dan Jepang, maupun di kalangan suku-suku Indian di Amerika Utara yang masih meneruskan praktik keagamaan dan pengobatan asli (praktek perdukunan)."

Dalam Encyclopedia Britannica, Prof. Shepherd menulis, "Bentuk-bentuk salib telah digunakan sebagai lambang, religius atau lainnya, jauh sebelum zaman Masehi, di hampir semua bagian dunia…Dua bentuk salib Pra Kristen telah menjadi mode dalam Kekristenan. Lambang hieroglyph Mesir tentang kehidupan (salib ankh, salib tau dengan lingkaran di atasnya) dipungut dan digunakan secara luas pada monumen-monumen Kristen Koptik. Salib Swastika (crux gammata), yang terdiri atas empat huruf gamma kapital Yunani, ditandakan pada banyak nisan makam Kristen dini sebagai lambang yang tersamar. Lambang ini tersebar luas sebelum zaman Kristen di Eropa, Asia, dan Amerika dan umumnya dianggap sebagai lambang matahari atau api. Dari situlah makna sumber kehidupan berasal. "

Di beberapa tempat di dunia ini, ujung tekukan pada salib swastika diberi gambar telapak kaki yang menandakan adanya gerak "berjalan". Di tempat lain, ada pula yang menggambari ujung swastika dengan gambar burung yang menggambarkan gerak terbangnya matahari di angkasa. Atau gambar ikan, yang mengisyaratkan matahari menyelam di laut di bawah muka bumi setelah tenggelam di malam hari dan sebelum kembali terbit keesokan harinya.

+
gambar 4. Crux Gammata (swastika)


X
gambar 5. Salib Malta


Bagaimanapun, salib merupakan lambang Dewa Matahari. Karena matahari hanya satu bagi seluruh dunia, maka dengan sendirinya di mana-mana di dunia ini, apabila mereka memuja Dewa Matahari maka lambang dan kepercayaannya akan mirip. Demikian halnya antara kepercayaan pagan dengan kepercayaan Kristen. Sejak ribuan tahun sebelumnya hingga jaman penyebaran agama Kristen di wilayah Mediterania, telah terdapat agama-agama yang meyakini dewa-dewi yang menderita, disalib dan mati menebus dosa. Riwayat-riwayat dan waktu penyaliban Yesus yang terdapat dalam doktrin Kristen juga sangat serupa dengan kepercayaan pagan, yakni berkisar antara tanggal 21-25 Maret.

Justinus Martir dapat saja berapologi bahwa iblis yang mendengar ramalan-ramalan para nabi besar sebelumnya, meniru ajaran itu sebelum adanya agama Kristen itu sendiri. Namun demikian Islam akan tetap menolak dengan keras doktrin Kristen apapun seputar peristiwa penyaliban tersebut, sebagaimana dinyatakan dengan tegas dalam Al Qur'an, "mereka tidak membunuhnya dan mereka tidak menyalibnya" (QS. An Nisa: 157). Maka dari itu, sudah sepatutnyalah bagi setiap muslim untuk tidak mempercayai dogma-dogma Kristen seputar penyaliban Yesus, apalagi sampai mempercayai lambang salib sebagai lambang penebusan dosa manusia.

(nelly, Januari 2008)

sumber :forum-swaramuslim.net

Selasa, 24 Maret 2009

Sejarah Membagikan Telur Pada Hari Paskah

Keterkaitan paganisme Dewa Astarte dengan Easter / Paskah
Pada artikel yang lalu dalam rangka mengingatkan sahabat2 kita yang merayakan hari natal telah kami posting artikel mengenai Keterkaitan Paganisme Penyembahan Dewa Matahari dengan Vatikan dengan perayaan natal tersebut. Apakah yang dimaksud dengan natal ? Menurut kepercayaan umat Kristen pada tanggal 25 Desember adalah tanggal "kelahiran jesus".

Beberapa hari lalu tepatnya 25 Maret 2005 umat Kristen baru saja merayakan "wafatnya jesus" dikayu salib dan setelah tiga hari berselang 28 Maret 2005 merayakan "bangkitnya jesus" yang dikenal dengan hari raya Paskah atau Easter (Inggris).

Dari rangkaian peristiwa tsersebut, yang berujung pada kepercayaan bangkitnya jesus lalu ketiga peristiwa diatas ditambahkan dengan kata tuhan atau god sehingga lengkaplah cerita tersebut menjadi: kelahiran tuhan jesus - kematian tuhan jesus - kebangkitan tuhan jesus yang dirayakan setiap tahun oleh umat kristen sedunia.

Bersama ini kami kutipkan Sejarah asal usul Telur Paskah yang kami ambil dari situs Kristen dan artikel artikel dalam bahasa Inggris tentang keterkaitan dengan Paganisme Dewa 'Astarte' / 'Easter' / 'Ishtar' / 'Esther' semoga bermanfaat

Sejarah Membagikan Telur Pada Hari Paskah
"Mengapa gereja membagikan telur pada anak-anak Sekolah Minggu pada hari PASKAH?" Ternyata banyak orang Kristen bahkan guru Sekolah Minggu yang kurang jelas tentang sejarah membagi telur ini. Untuk Edisi Khusus PASKAH ini Tips Mengajar akan diganti dengan penjelasan singkat tentang sejarah membagi Telur PASKAH.

Tradisi membagi telur sebenarnya bukan tradisi gereja/Kristen (juga jelas tidak disebutkan dalam Alkitab). Sebelum kekristenan muncul, di negara 4 musim (Eropa) ada tradisi untuk merayakan datangnya musim-musim. Dewa musim Semi, yang bernama "Eostre" adalah dewa yang disembah pada perayaan "vernal equinox". Nama dewa ini juga yang akhirnya dipakai untuk menyebut hari PASKAH, "Easter" (bahasa Inggris).

Pada abad-abad pertama kekristenan, tradisi ini sulit dihapus karena hari PASKAH memang kebetulan jatuh pada setiap awal musim Semi. Perayaan musim Semi selalu dirayakan dengan meriah mengiringi kegembiraan meninggalkan musim dingin yang suram dan beku (mati). Tumbuh-tumbuhan dan bunga mulai tumbuh dan bermekaran, dan suasana keceriaan seperti ini menjadi saat yang tepat untuk membagi-bagikan hadiah. Membagi-bagikan telur pada hari PASKAH akhirnya diterima oleh gereja selain untuk merayakan datangnya musim Semi, juga karena telur memberikan gambaran/simbol akan adanya kehidupan.

The Hard Truth - Tahan Napas anda


http://www.piney.com/His32.html




sumber :www.swaramuslim.net

Apa yang Alkitab katakan mengenai Allah dan Yesus ?

JIKA orang membaca Alkitab dari depan sampai belakang tanpa memiliki gagasan sebelumnya mengenai Tritunggal, apakah mereka dengan sendirinya akan sampai pada konsep tersebut? Sama sekali tidak.

Apa yang dengan sangat jelas akan timbul dalam pikiran seorang pembaca yang netral ialah bahwa Allah saja Yang Mahatinggi, sang Pencipta, terpisah dan berbeda dari pribadi manapun, dan bahwa Yesus, bahkan dalam keberadaannya sebelum menjadi manusia, juga terpisah dan berbeda, suatu makhluk yang diciptakan, lebih rendah daripada Allah.

Allah Itu Satu, Bukan Tiga


AJARAN Alkitab bahwa Allah itu esa atau satu disebut monoteisme. Dan L. L. Paine, profesor sejarah gereja, menyatakan bahwa monoteisme dalam bentuknya yang paling murni tidak mengizinkan adanya Tritunggal: ?Perjanjian Lama secara tegas adalah monoteistis. Allah adalah suatu pribadi tunggal. Gagasan bahwa suatu tritunggal dapat ditemukan di dalamnya... sama sekali tidak berdasar.?

Apakah ada perubahan dari monoteisme setelah Yesus datang ke bumi? Paine menjawab: ?Mengenai hal ini tidak ada pemisah antara Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Tradisi monoteistis terus dilanjutkan.

Yesus adalah seorang Yahudi, dilatih oleh orang-tua Yahudi dalam kitab-kitab Perjanjian Lama. Ajarannya sepenuhnya Yahudi: memang suatu injil baru, namun bukan suatu teologi baru... Dan ia menerima sebagai kepercayaannya sendiri ayat agung dari monoteisme Yahudi:
?Dengarlah, hai orang Israel, Tuhan Allah kita adalah satu Allah??

Kata-kata tersebut terdapat dalam Ulangan 6:4. New Jerusalem Bible (NJB) Katolik berbunyi: ?Dengarlah, Israel: Yahweh Allah kita adalah esa, satu-satunya Yahweh.?[1] Dalam tata bahasa dari ayat itu. kata ?esa? tidak mengandung sifat jamak untuk menyatakan bahwa kata itu mempunyai arti yang lain, yaitu bukan satu pribadi.
Catatan kaki:
[1] Nama Allah dinyatakan ?Yahweh? dalam beberapa terjemahan, ?Jehovah? dalam terjemahan-terjemahan lain (dalam bahasa Inggris).

Rasul Kristen Paulus tidak menunjukkan adanya perubahan dalam sifat Allah, bahkan setelah Yesus datang ke bumi. Ia menulis: ?Allah adalah satu.? -Galatia 3: 20, lihat juga 1 Korintus 8:4-6.

Ribuan kali dalam seluruh Alkitab, Allah disebutkan sebagai satu Pribadi. Bila Ia berfirman, ini adalah sebagai satu Pribadi yang tidak terbagi. Alkitab benar-benar sangat jelas dalam hal ini.

Seperti Allah katakan: ?Aku ini [Yehuwa], itulah namaKu; Aku tidak akan memberikan kemuliaanKu kepada yang lain. ? (Yesaya 42 :8) ?Akulah Yahweh Allahmu... Engkau tidak boleh memiliki allah-allah lain kecuali aku.? (Cetak miring red.)-Keluaran 20: 2, 3, JB.
Untuk apa semua penulis Alkitab yang diilhami Allah akan berbicara mengenai Allah sebagai satu Pribadi jika Ia sebenarnya adalah tiga Pribadi? Apa gunanya hal itu, selain dari menyesatkan orang? Tentu, jika Allah terdiri dari tiga Pribadi, la akan menyuruh para penulis Alkitab-Nya untuk membuat hal itu benar-benar jelas sehingga tidak mungkin ada keraguan mengenai hal itu. Sedikitnya para penulis Kitab-Kitab Yunani Kristen yang mempunyai hubungan pribadi dengan Anak Allah sendiri tentu akan berbuat demikian. Ternyata tidak.

Sebaliknya, apa yang dinyatakan dengan sangat jelas oleh para penulis Alkitab ialah bahwa Allah adalah satu Pribadi;
Pribadi yang unik, tidak terbagi-bagi yang tidak setara dengan siapapun juga: ?Akulah [Yehuwa] dan tidak ada yang lain; kecuali Aku tidak ada Allah. ? (Yesaya 45:5) ?Engkau sajalah yang bernama [Yehuwa], Yang Mahatinggi atas seluruh bumi.?-Mazmur 83 :19.

Bukan Allah yang Jamak


YESUS menyebut Allah ?satu-satunya Allah yang benar.? (Yohanes 17:3) Ia tidak pernah menyebut Allah sebagai ilahi yang terdiri dari pribadi-pribadi jamak. Itulah sebabnya dalam Alkitab tidak ada satu pribadi pun selain Yehuwa yang disebut Yang Mahakuasa. Jika tidak, arti kata ?mahakuasa? tidak berlaku lagi. Yesus maupun roh kudus tidak pernah disebut demikian, karena hanya Yehuwa yang paling tinggi. Dalam Kejadian 17:1 Ia berkata: ?Akulah Allah Yang Mahakuasa.? Dan Keluaran 18:11 berbunyi: ?[Yehuwa] lebih besar dari segala allah.?

Dalam Kitab-Kitab Ibrani, kata ?eloh?ah (allah) mempunyai dua bentuk jamak, yaitu, ?elo-him? (allah-allah) dan ?elo-heh? (allah-allah dari). Bentuk-bentuk jamak ini umumnya memaksudkan Yehuwa, dan dalam hal itu kata-kata tersebut diterjemahkan dalam bentuk tunggal sebagai ?Allah.? Apakah bentuk-bentuk jamak tersebut menyatakan suatu Tritunggal? Tidak. Dalam A Dictionary of the Bible, William Smith berkata: ?Gagasan khayalan bahwa [?elo-him?] memaksudkan tritunggal dari pribadi-pribadi dalam Keilahian, sekarang hampir tidak mempunyai pendukung lagi di kalangan para sarjana. Hal itu adalah apa yang disebut para ahli tata bahasa bentuk jamak dari keagungan, atau itu menyatakan kepenuhan dari kekuatan ilahi. Kuasa keseluruhan yang diperlihatkan oleh Allah.?

The American Journal of Semitic Languages and Literatures mengatakan tentang ?elo-him.? ?Ini hampir selalu dijelaskan dengan suatu predikat kata kerja tunggal, dan membutuhkan atribut kata sifat tunggal.? Untuk menggambarkan ini, gelar ?elo-him? muncul 35 kali secara tersendiri dalam kisah penciptaan, dan setiap kali kata kerja yang menggambarkan apa yang Allah katakan dan lakukan adalah dalam bentuk tunggal. (Kejadian 1:1-2:4) Jadi, publikasi itu menyimpulkan: ?[?Elo-him?] agaknya harus dijelaskan sebagai bentuk jamak yang bersifat intensif, yang menyatakan kebesaran dan keagungan.?

?Elo-him? bukan berarti ?pribadi-pribadi,? melainkan ?allah-allah.? Jadi mereka yang berkukuh bahwa kata ini menyatakan suatu Tritunggal menjadikan diri sendiri politeis, penyembah lebih dari satu Allah. Mengapa? Karena ini berarti ada tiga allah dalam Tritunggal. Namun hampir semua pendukung Tritunggal menolak pandangan bahwa Tritunggal terdiri dari tiga allah yang terpisah.

Alkitab juga menggunakan kata-kata ?elo-him? dan ?elo-heh? bila menyebutkan sejumlah allah-allah berhala yang palsu.
(Keluaran 12:12; 20:23). Namun pada kesempatan lain hal itu bisa memaksudkan hanya satu allah palsu, seperti ketika orang-orang Filistin menyebutkan ?Dagon, allah mereka [?elo-heh?].? (Hakim 16:23, 24) Baal disebut ?allah [?elo-him]? (1 Raja 18:27) Selain itu, ungkapan ini digunakan untuk manusia. (Mazmur 82:1, 6) Musa diberi tahu bahwa dia akan menjadi ?Allah [?elo-him?]? bagi Harun dan bagi Firaun.-Keluaran 4:16; 7:1.

Jelas, menggunakan gelar-gelar ?elo-him? dan ?elo-heh ?untuk allah-allah palsu, dan bahkan manusia, tidak menyatakan bahwa masing-masing adalah allah-allah yang jamak; demikian juga menerapkan ?elo-him? atau ?elo-heh? pada Yehuwa tidak berarti bahwa Ia lebih dari satu Pribadi, terutama bila kita mempertimbangkan bukti dari ayat-ayat lain dalam Alkitab mengenai pokok ini.

Yesus Ciptaan yang Terpisah


KETIKA berada di atas bumi, Yesus adalah seorang manusia, meskipun manusia yang sempurna karena Allah telah memindahkan daya kehidupan dari Yesus ke dalam rahim Maria. (Matius 1: 18-25) Namun itu bukan awal kehidupannya. Ia sendiri menyatakan bahwa ia ?telah turun dari sorga.? (Yohanes 3:13) Jadi wajarlah bila ia belakangan berkata kepada para pengikutnya: ?Bagaimanakah, jikalau kamu melihat Anak Manusia [Yesus] naik ke tempat di mana Ia sebelumnya berada??-Yohanes 6:62.

Jadi. Yesus sudah hidup di surga sebelum datang ke bumi. Tetapi apakah sebagai salah satu pribadi dalam Keilahian tiga serangkai yang mahakuasa dan kekal? Tidak, karena Alkitab dengan jelas menerangkan bahwa sebelum menjadi manusia, Yesus adalah suatu makhluk roh yang diciptakan sama seperti malaikat-malaikat adalah makhluk-makhluk roh yang diciptakan oleh Allah. Para malaikat maupun Yesus tidak hidup sebelum mereka diciptakan.

Yesus, sebelum hidup sebagai manusia, adalah ?yang sulung dari segala yang diciptakan.? (Kolose 1:15) Ia adalah ?permulaan dari ciptaan Allah.? (Wahyu 3:14) ?Permulaan? [bahasa Yunani, ar-khe?] tidak dapat ditafsirkan bahwa Yesus adalah ?pemula? dari ciptaan Allah. Dalam tulisan-tulisannya di Alkitab, Yohanes menggunakan berbagai bentuk dari kata Yunani ar-khe? lebih dari 20 kali, dan ini selalu mempunyai arti umum ?permulaan.? Ya, Yesus diciptakan oleh Allah sebagai permulaan dari ciptaan-ciptaan Allah yang tidak kelihatan.

Perhatikan betapa erat hubungan antara acuan-acuan kepada asal usul Yesus dengan pernyataan-pernyataan yang diungkapkan oleh ?hikmat? kiasan dalam buku Amsal di Alkitab: ?TUHAN [Yahweh, NJB] telah menciptakan aku sebagai permulaan pekerjaanNya, sebagai perbuatanNya yang pertama-tama dahulu kala. Sebelum gunung-gunung tertanam dan lebih dahulu dari pada bukit-bukit aku telah lahir; sebelum Ia membuat bumi dengan padang-padangnya atau debu dataran yang pertama [?unsur-unsur pertama dari dunia,? NJB].? (Amsal 8: 12, 22, 25, 26)

Meskipun istilah ?hikmat? digunakan untuk mempersonifikasi pribadi yang Allah ciptakan, kebanyakan sarjana setuju bahwa ini sebenarnya adalah kata kiasan untuk Yesus sebagai makhluk roh sebelum hidup sebagai manusia.

Sebagai ?hikmat? sebelum menjadi manusia, Yesus selanjutnya berkata bahwa ia berada ?di sampingNya [Allah], seorang pekerja ahli.? (Amsal 8: 30. JB) Selaras dengan peranan sebagai pekerja ahli ini, Kolose 1:16 (BIS) mengatakan tentang Yesus bahwa ?melalui dialah Allah menciptakan segala sesuatu di surga dan di atas bumi.?

Jadi melalui pekerja ahli inilah, seolah-olah mitra kerja-Nya yang lebih muda, Allah Yang Mahakuasa menciptakan semua perkara lain. Alkitab meringkaskan masalahnya sebagai berikut: ?Bagi kita hanya ada satu Allah saja, yaitu Bapa, yang dari padaNya berasal segala sesuatu... dan satu Tuhan saja, yaitu Yesus Kristus, yang melalui dia, segala sesuatu telah dijadikan.? (Cetak miring red.)-1 Korintus 8:6, Revised Standard Version, edisi Katolik; BIS.

Tiada sangsi lagi bahwa kepada pekerja ahli inilah Allah berkata: ?Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita.? (Kejadian 1: 26) Ada yang mengatakan bahwa ?Kita? dalam pernyataan ini menunjukkan suatu Tritunggal. Namun jika anda mengatakan, ?Baiklah kita membuat sesuatu untuk diri kita,? tidak seorang pun akan secara wajar memahami bahwa ini menyatakan beberapa orang digabungkan menjadi satu di dalam diri anda. Anda hanya memaksudkan bahwa dua pribadi atau lebih akan bersama-sama mengerjakan sesuatu. Maka, demikian pula, ketika Allah menggunakan ?Kita,? Ia hanya menyapa suatu pribadi lain, makhluk roh-Nya yang pertama, sang pekerja ahli, pramanusia Yesus.

Dapatkah Allah Dicobai?


DALAM Matius 4:1, Yesus dikatakan ?dicobai Iblis.? Setelah menunjukkan kepada Yesus semua kerajaan dunia dengan kemegahannya,? Setan berkata: ?Semua itu akan kuberikan kepadaMu, jika Engkau sujud menyembah aku.? (Matius 4:8, 9) Setan berupaya untuk membuat Yesus tidak loyal kepada Allah.

Tetapi ujian keloyalan macam apakah itu jika Yesus adalah Allah? Dapatkah Allah memberontak melawan diri-Nya sendiri? Tidak, tetapi malaikat-malaikat dan manusia dapat memberontak melawan Allah dan telah berbuat demikian. Cobaan atas Yesus hanya masuk akal jika ia, bukan Allah, melainkan suatu pribadi yang terpisah yang mempunyai kehendak bebasnya sendiri, pribadi yang bisa saja tidak loyal jika ia memutuskan demikian, seperti halnya malaikat atau manusia.

Sebaliknya, kita tidak dapat membayangkan bahwa Allah dapat berdosa dan tidak loyal kepada diri-Nya sendiri. ?PekerjaanNya sempurna... Allah yang setia,... adil dan benar Dia.? (Ulangan 32:4) Jadi jika Yesus adalah Allah, ia tidak mungkin dicobai.-Yakobus 1:13.

Karena bukan Allah, Yesus bisa saja tidak loyal. Namun ia tetap setia, dengan mengatakan: ?Enyahlah, Iblis! Sebab ada tertulis: Engkau harus menyembah Tuhan [Yehuwa, NW], Allahmu, dan hanya kepada Dia sajalah engkau berbakti!?-Matius 4:10.

Berapa Besar Harga Tebusan Itu?


SALAH satu alasan utama Yesus datang ke bumi juga mempunyai hubungan langsung dengan Tritunggal. Alkitab menyatakan:
?Allah itu esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara antara Allah dan manusia, yaitu manusia Kristus Yesus, yang telah menyerahkan diriNya sebagai tebusan [yang sesuai, NW] bagi semua manusia.?-1 Timotius 2: 5,6.

Yesus, yang tidak lebih dan tidak kurang daripada seorang manusia sempurna, menjadi tebusan yang dengan tepat mengganti rugi apa yang telah dihilangkan Adam -hak untuk hidup sebagai manusia sempurna di bumi. Jadi Yesus dengan tepat dapat disebut ?Adam yang akhir? oleh rasul Paulus, yang berkata dalam ikatan kalimat yang sama: ?Sama seperti semua orang mati dalam persekutuan dengan Adam, demikian pula semua orang akan dihidupkan kembali dalam persekutuan dengan Kristus.? (1 Korintus 15: 22, 45) Kehidupan manusia yang sempurna dari Yesus adalah ?tebusan yang sesuai? yang dituntut oleh keadilan ilahi-tidak lebih, tidak kurang. Suatu prinsip dasar bahkan dari keadilan manusia ialah bahwa harga yang dibayar harus sesuai dengan kesalahan yang dilakukan.

Tetapi, jika Yesus adalah bagian dari suatu Keilahian, harga tebusan akan sangat jauh lebih tinggi daripada apa yang dituntut oleh Taurat Allah sendiri. (Keluaran 21:23-25; Imamat 24:19-21) Yang berdosa di Eden hanya seorang manusia sempurna, Adam, bukan Allah. Maka tebusan itu, agar benar-benar selaras dengan keadilan Allah, harus tepat sama nilainya-seorang manusia sempurna, ?Adam yang akhir.? Maka, ketika Allah mengutus Yesus ke bumi sebagai tebusan itu, Ia menjadikan Yesus sebagai sesuatu yang akan memenuhi keadilan, bukan suatu inkarnasi, bukan manusia-allah, melainkan manusia sempurna, ?lebih rendah daripada malaikat-malaikat.? (Ibrani 2:9; bandingkan Mazmur 8: 6, 7.)

Bagaimana mungkin suatu bagian dari Keilahian yang mahakuasa Bapa, Anak, atau roh kudus-dapat lebih rendah daripada malaikat-malaikat?

Bagaimana ?Satu-Satunya yang Diperanakkan??


ALKITAB menyebut Yesus ?Anak Tunggal? atau dalam bahasa Inggris, ?only-begotten Son? (?Anak satu-satunya yang diperanakkan?). (Yohanes 1:14; 3:16, 18; 1 Yohanes 4:9) Para penganut Tritunggal mengatakan bahwa karena Allah itu kekal, maka Anak Allah juga kekal. Namun bagaimana seseorang bisa menjadi anak dan pada waktu yang sama umurnya setua ayahnya?

Para penganut Tritunggal mengatakan bahwa dalam hal Yesus, ?satu-satunya yang diperanakkan? tidak sama dengan definisi kamus untuk ?memperanakkan? yang adalah ?memberi kehidupan sebagai bapa.? (Webster?s Ninth New Collegiate Dictionary) Mereka berkata bahwa dalam hal Yesus ini memaksudkan ?sifat dari hubungan tanpa asal usul,? semacam hubungan anak tunggal tetapi tanpa ia diperanakkan. (Vine?s Expository Dictionary of Old and New Testament Words, karya Vine) Apakah hal itu kedengaran masuk akal bagi anda? Dapatkah seorang pria menjadi ayah seorang anak tanpa memperanakkan dia?

Selain itu, mengapa Alkitab menggunakan kata Yunani yang sama untuk ?satu-satunya yang diperanakkan? (seperti diakui oleh Vine tanpa penjelasan apapun) untuk menggambarkan hubungan antara Ishak dengan Abraham? Ibrani 11:17 menyebut Ishak sebagai ?anaknya [Abraham] yang tunggal,? atau dalam bahasa Inggris ?anak satu-satunya yang diperanakkan.? Tidak mungkin ada keraguan bahwa dalam hal Ishak, ia satu-satunya yang diperanakkan dalam arti yang normal, tidak sama dalam umur atau kedudukkan dengan ayahnya.

Kata dasar bahasa Yunani untuk ?satu-satunya yang diperanakkan? yang digunakan untuk Yesus dan Ishak ialah monogenes?, dari mo?nos, yang berarti ?satu-satunya,? dan gi?no-mai, sebuah akar kata yang berarti ?menghasilkan,? ?menjadi (menjadi ada),? kata Exhaustive Concordance oleh Strong. Maka, monogenes? didefinisikan sebagai : ?Satu-satunya yang dilahirkan, satu-satunya yang diperanakkan, artinya satu-satunya anak.?-A Greek and English Lexicon of the New Testament, oleh E. Robinson. Theological Dictionary of the New Testament,, dengan penyunting Gerhard Kittel, berkata: ?[Monogenes] berarti ?keturunan satu-satunya? yaitu, tanpa saudara laki-laki atau perempuan.? Buku ini juga menyatakan bahwa dalam Yohanes 1:18; 3: 16, 18; dan 1 Yohanes 4:9, ?hubungan Yesus tidak hanya disamakan dengan hubungan seorang anak tunggal atau satu-satunya anak dengan ayahnya. Ini memang hubungan antara anak satu-satunya yang diperanakkan oleh sang Bapa.?

Jadi, kehidupan Yesus, Anak satu-satunya yang diperanakkan, mempunyai permulaan. Dan Allah Yang Mahakuasa dengan tepat dapat disebut Yang Memperanakkan dia, atau Bapa-Nya dalam arti yang sama seperti seorang ayah jasmani di bumi, seperti Abraham, memperanakkan seorang anak. (Ibrani 11:17) Maka, bila Alkitab menyebut Allah sebagai ?Bapa? dari Yesus, ini memaksudkan tepat seperti yang dikatakannya -bahwa mereka adalah dua pribadi yang terpisah. Allah yang senior. Yesus yang yunior -dalam hal waktu atau umur, kedudukan, kuasa, dan pengetahuan.

Bila seseorang mempertimbangkan bahwa Yesus bukan satu-satunya makhluk roh, anak Allah yang diciptakan di surga, halnya menjadi jelas mengapa istilah ?Anak Tunggal? atau ?Anak satu-satunya yang diperanakkan? digunakan dalam hal Yesus. Tidak terhitung banyaknya makhluk roh lain yang diciptakan, malaikat-malaikat, juga disebut ?anak-anak Allah,? dalam arti yang sama seperti halnya Adam, karena daya kehidupan mereka berasal dari Allah Yehuwa, Sumber Kehidupan. (Ayub 38:7; Mazmur 36:10; Lukas 3:38) Namun mereka semua diciptakan melalui ?Anak Tunggal,? yang adalah pribadi satu-satunya yang langsung diperanakkan oleh Allah.-Kolose 1 :15-17.

Apakah Yesus Dianggap Allah?


MESKIPUN Yesus sering disebut Anak Allah dalam Alkitab, tidak seorang pun pada abad pertama pernah menganggap dia sebagai Allah Anak. Bahkan hantu-hantu, yang ?percaya bahwa hanya ada satu Allah,? mengetahui dari pengalaman mereka di alam roh bahwa Yesus bukan Allah. Maka, dengan tepat mereka menyapa Yesus sebagai ?Anak Allah? yang terpisah. (Yakobus 2:19: Matius 8:29) Dan ketika Yesus mati, para prajurit Roma yang kafir itu yang sedang berjaga cukup mengetahui untuk dapat mengatakan bahwa apa yang mereka dengar dari para pengikut Yesus pasti benar, bukan bahwa Yesus adalah Allah, melainkan bahwa ?sungguh, ia ini adalah Anak Allah.?-Matius 27: 54.

Maka, ungkapan ?Anak Allah? menunjuk kepada Yesus sebagai makhluk yang terpisah dan diciptakan, bukan bagian dari Tritunggal. Sebagai Anak Allah, ia tidak mungkin Allah sendiri, karena Yohanes 1:18 berkata: ?Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah.?

Murid-murid memandang Yesus sebagai ?pengantara yang esa antara Allah dan manusia,? bukan sebagai Allah sendiri. (1 Timotius 2:5) Karena menurut definisi seorang pengantara adalah seorang yang terpisah dari mereka yang membutuhkan pengantara, suatu kontradiksi jika Yesus adalah satu kesatuan dengan salah satu pihak yang ia coba perdamaikan. Itu berarti ia pura-pura menjadi pengantara, padahal bukan.

Alkitab memang jelas dan konsisten berkenaan hubungan antara Allah dengan Yesus. Allah Yehuwa saja Yang Mahakuasa. Ia secara langsung menciptakan pramanusia Yesus. Jadi, Yesus mempunyai permulaan dan tidak pernah dapat setara dengan Allah dalam kuasa atau kekekalan.

Sumber : Haruskan Anda Percaya Pada Kepada Tritunggal?
1989 ,Watch Tower Bible and Tract Society of Pennsylvania

Siapa Imanuel ?

Sebagian besar umat Islam, Hindu, Budha atau pemeluk agama yang lain tentu telah mengenal nama Imanuel walaupun tidak mengetahui apa atau siapa sebenarnya yang dimaksud Imanuel, pengetahuannya hanya sebatas bahwa nama Imanuel adalah nama dari Kristen yang mungkin diketahuinya dari mengenal ada seseorang atau sekolahan atau gereja yang bernama Imanuel.

Memang benar, nama Imanuel adalah nama yang berasal dari Kristen dan hanya digunakan oleh orang-orang Kristen saja, bagi orang-orang yang beragama Kristen nama Imanuel adalah nama yang sangat akrab dan sangat dipahami apa makna nama tersebut, di dalam kitab Bible Imanuel artinya :

- TUHAN BEserta KITA -


Umat Kristiani meng-iman-i bahwa berdasarkan Injil Matius yang dimaksud Imanuel adalah Yesus, nama Imanuel adalah nama dari seorang bayi yang diramalkan ?nubu(w)at- akan lahir dari seorang perempuan muda di masa yang akan datang. ? 730 tahun kemudian lahirlah Yesus dan seorang pegawai pajak yang bernama Matius menulis kisah Yesus dari lahirnya hingga terangkat ke langit, dan di dalamnya menyatakan bahwa Yesus adalah Imanuel yang dinubuatkan -tulisan Matius kemudian hari dikenal sebagai Injil Matius-.

Namun perlu untuk dikaji ulang apakah benar Imanuel adalah nama pribadi dari Yesus atau gelar bagi Yesus atau justru sama sekali tidak ada hubungannya dengan Yesus, hal ini menarik karena dengan kajian yang sedikit lebih seksama nama itu nampak tidak berhubungan dengan Yesus.

Kajian ini sama sekali tidak untuk membantah eksistensi Yesus terlahir ke dunia ini, tetapi kajian ini untuk mendapatkan jawaban benarkah Yesus adalah Imanuel yang dinubuatkan ?, sikap Matius yang telah menghubung-hubungkan nubuat akan lahirnya seseorang yang bernama Imanuel dengan diri Yesus menjadikan Injil Matius dipertaruhkan kevaliditasannya sebagai tulisan yang diklaim berdasarkan ilham. Padahal andaikata Matius tidak melakukan hal itu, tentu tidak akan mengurangi eksistensi Yesus terlahir ke dunia ini.

NUBUAT LAHIRNYA IMANUEL


Pada tahun 735 SM, terjadi perang antara Siria yang bersekutu dengan Israel melawan Yehuda ( Yesaya 7:1 Dalam zaman Ahas bin Yotam bin Uzia, raja Yehuda, maka Rezin, raja Aram, dengan Pekah bin Remalya, raja Israel, maju ke Yerusalem untuk berperang melawan kota itu, namun mereka tidak dapat mengalahkannya.) yang dikenal dengan perang Siro-Ef-raim. Peperangan tersebut disulut oleh keinginan Siria dan Israel menggalang sebuah koalisi dengan Yehuda guna menghadang meluasnya kekuasaan negeri Asyur, namun Ahas ragu dan menolak, maka Siria dan Israel memutuskan untuk memerangi Yehuda dan berusaha mengganti raja Ahas dengan raja yang baru.

Pemerintahan Yehuda adalah pemerintahan yang dipilih oleh Allah, sehingga Ahas beserta rakyatnya yakin bahwa Allah akan menjaganya dari serangan Siria-Israel, namun demikian ketika Siria-Israel telah mengepungnya gentarlah hati Ahas ( Yesaya 7:2 ??.. maka hati Ahas dan hati rakyatnya gemetar ketakutan seperti pohon-pohon hutan bergoyang ditiup angin.) Ahas-pun mempunyai inisiatif untuk meminta bantuan kepada Asyur untuk menggagalkan serangan Siria dan Israel.

Kemudian Allah memerintahkan Yesaya (Bagi umat Kristen, Yesaya adalah seorang nabi, tapi bagi umat Islam tidak mengenal nabi Yesaya, untuk itu Al-Islah tetap menulis Yesaya.) untuk menjumpai Ahas guna memberi saran agar Ahas tetap tenang dan tidak takut (Yesaya 7:4 dan katakanlah kepadanya: Teguhkanlah hatimu dan tinggallah tenang, janganlah takut?) dan tidak meminta bantuan kepada Asyur. Alasannya, pertama, meminta bantuan kepada Asyur tidak akan menjadikan pemerintahan Ahas lebih baik di kemudian hari, kedua, karena Allah akan menjaga pemerintahan Ahas dan menggagalkan pemberontakan Siria dan Israel untuk menghancurkan pemerintahan Ahas ( Yesaya 7:7 : maka beginilah firman Tuhan ALLAH: Tidak akan sampai hal itu, dan tidak akan terjadi.)

Namun sepertinya Ahas pesimis terhadap apa yang disampaikan Yesaya tentang jaminan dari Allah tersebut, maka untuk meyakinkan Ahas Yesaya menyampaikan nubuat dari Allah tentang tanda-tanda dan saat akan dihancurkannya Siria dan Israel :

Sebab itu Tuhan sendirilah yang akan memberikan kepadamu suatu pertanda: Sesungguhnya, seorang perem-puan muda mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan ia akan menamakan Dia Imanuel.

Ia akan makan dadih dan madu sampai ia tahu menolak yang jahat dan memilih yang baik, sebab sebelum anak itu tahu menolak yang jahat dan memilih yang baik, maka negeri yang kedua rajanya engkau takuti akan ditinggalkan kosong.
Yesaya 7:14-16


Nubuatan dalam ayat tersebut sangat nyata dan mudah dicerna, bahwa Allah akan memberikan tanda kepada Ahas berupa :
  1. Seorang perempuan muda (belum kawin) yang mengandung dan melahirkan bayi laki-laki

  2. Perempuan itu akan memberinya nama Imanuel

  3. Sebelum anak itu mampu menolak kejahatan dan memilih yang baik (antara umur 5-20 tahun) maka negeri Siria dan Israel akan ditinggalkan kosong dan tidak ada pemerintahan lagi.


NUBUAT TELAH TERGENAPI


Dan pada tahun 722 SM yaitu sekitar 13 tahun setelah nubuat itu disampaikan oleh Ye-saya kepada Ahas, negeri Siria dan Israel telah hancur secara definitif (Tafsir Alkitab Perjanjian Lama dalam menafsirkan Kitab Yesaya pasal 7 ayat 1-25, Lembaga Biblika Indonesia terbitan Kanisius, halaman 520-521), maka tidak ada lagi ancaman bagi pemerintahan Ahas, keadaan ini adalah keadaan seperti yang dijanjikan Allah kepada Ahas melalui Yesaya. Fakta tersebut mengindikasikan bahwa nubuat dalam Yesaya 7:14-16 telah terpenuhi 13 tahun kemudian walaupun tidak disinggung tentang kelahiran seorang bayi bernama Imanuel dari seorang perempuan muda.

Alasan mengapa tidak dikisahkan kelahiran Imanuel padahal janji Allah telah terpenuhi adalah karena dalam nubuatan tersebut yaitu Yesaya 7:14-16 Imanuel hanyalah sebagai tanda saat akan kehancuran Siria dan Israel bukan sebagai penyebab kehancuran Siria dan Israel.

Memang masih sangat terbuka untuk didiskusikan apakah Imanuel ketika itu -722 SM- sudah lahir atau belum, tetapi yang jelas janji Allah untuk menggagalkan serangan Siria dan Israel sudah tergenapi.

KELAHIRAN YESUS


Menurut tradisi Kristen, pada tahun 6 SM, seorang perempuan perawan bernama Maria (Islam Siti Maryam) melahirkan seorang bayi laki-laki, konon Maria mempunyai seorang suami bernama Yusuf (dalam Islam tidak disebutkan bahwa Maria mempunyai suami), ternyata sebelum Yusuf menjadi suaminya Maria sudah terlebih dahulu hamil, hal ini menjadikan Yusuf meragukan kesucian Maria. Dalam keraguan tersebut Yusuf bermimpi bertemu Malaikat Tuhan yang memberitahukan bahwa Maria istri-nya adalah seorang perawan yang suci ?bukan mengandung dari seorang laki-laki ? yang akan melahirkan se-orang bayi laki-laki dan malaikat tersebut me-merintahkan kepada yusuf untuk memberikan nama kepada bayi yang akan dilahirkan Maria dengan nama Yesus.

Dan ketika Maria melahirkan bayi yang dikandungnya, Yusuf memberi nama bayi tersebut sesuai dalam mimpinya yaitu Yesus.

MATIUS MENULIS


Enam-puluh-lima tahun (65 thn) setelah kelahiran Yesus atau sekitar 30 tahun setelah Yesus terangkat ke langit, Matius menulis silsilah Yesus, kelahiran Yesus, dakwah Yesus hingga Yesus terangkat ke langit, tulisan Matius tersebut dikemudian hari disebut sebagai Injil karangan Matius yaitu salah satu kitab suci agama Kristen -dalam tradisi Islam tulisan semacam itu hanya sampai pada taraf karya sejarah, seperti sirah Ibnu Ishaq atau Ibnu Hisyam dan lain-lain yang tidak bisa disebut sebagai kitab suci-.

Melihat fakta kelahiran Yesus dari seorang perawan Matius segera menyimpulkan tanpa melihat konteks ayat-ayatnya bahwa ?perawan Maria? adalah ?perempuan muda? yang dinubuatkan dalam Yesaya 7:14 dan menulisnya :

Hal itu terjadi supaya genaplah yang difirmankan Tuhan oleh nabi:

"Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanuel" -- yang berarti: Allah menyertai kita.
Matius 1:22-23


Tulisan Matius tersebut telah menjadikan umat Kristen meyakini bahwa Yesus adalah Imanuel seperti yang di nubuatkan dalam Yesaya 7:14.


BENARKAH YESUS ITU IMANUEL ?


Namun menjadi pertanyaan besar apakah benar Yesus adalah Imanuel ?, hal ini karena :

Pertama, kelahiran Imanuel yang dinubuatkan dalam Yesaya 7:14 hanyalah untuk menandai bahwa kehancuran negeri Siria dan Israel akan segera terjadi, dan pada tahun 722 SM Israel dan Siria secara definitif telah hancur. Se-hingga secara eksplisit Imanuel telah lahir sebelum tahun 722 SM, maka mengklaim Yesus sebagai Imanuel adalah keluar jauh dari konteks nubuat dalam Yesaya 7:14.

Kedua, Yusuf atas petunjuk Malaikat akan menamakan bayi yang dilahirkan Maria dengan nama Yesus ( bukan Imanuel ) :

Ia (Maria) akan melahirkan anak laki-laki dan engkau (Yusuf) akan menamakan Dia Yesus?.. Matius 1:21

??? ia (Maria) melahirkan anaknya laki-laki dan Yusuf menamakan Dia Yesus. Matius 1:25

Sedangkan dalam nubuat Yesaya 7:14 bayi laki-laki tersebut akan diberi nama Imanuel.

Ketiga, Yesaya 7:14 menyebutkan :
? seorang perempuan muda mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki? Yesaya 7:14

Dalam ayat itu disebutkan perempuan muda, sementara Matius menulis anak dara :
"anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki?. Matius 1:23

Kutipan Matius tersebut terkesan membiaskan makna, dalam bahasa Ibrani, antara perempuan muda dan anak dara terdapat perbedaan yang sangat besar, almah adalah kata yang mewakili perempuan muda dan Na?ara atau betula mewakili anak dara.

Almah artinya seorang wanita muda yang belum menikah, almah yang mengandung bisa jadi seorang perawan yang mengandung dan ini merupakan peristiwa ajaib, tetapi juga bisa berarti seorang perempuan yang bereputasi buruk ?pelacur atau hamil diluar nikah-. Nubuat dalam Yesaya 7:14 secara kontekstual tidak menekankan pada kelahiran yang ajaib namun hanya sebagai tanda akan terjadinya sesuatu.

Na?ara artinya anak dara dan belum menikah, betula artinya anak dara dan sudah menikah ?dalam masa tunangan-. Maria adalah betula bukan almah, karena Maria sudah mempunyai suami yaitu Yusuf.


MENGAPA MATIUS MENULISNYA ?


Pertama, dalam ?Tafsir Alkitab Perjanjian Lama? Lembaga Biblika Indonesia terbitan Kanisius halaman 521 disebutkan :

?Dalam Injil, kelahiran dalam keadaan tak terduga tidak pernah dipandang sebagai kehadiran Allah?

Agaknya Matius ingin memberikan kesan bahwa kelahiran Yesus adalah kelahiran yang telah sejak lama direncanakan dan di-tunggu-tunggu atau dengan kata lain Matius ingin memberikan kesan bahwa kelahiran Yesus adalah sebagai tanda kehadiran Allah, sehingga ketika adanya fakta kelahiran Yesus dan adanya nubuat dalam Yesaya 7:14 yang secara sepintas belum terpenuhi, Matius begitu saja menyimpulkan :

Hal itu terjadi supaya genaplah yang difirmankan Tuhan oleh nabi (Yesaya) Matius 1:22

Padahal ketiga pengarang Injil yang lain ?Markus, Lukas dan Yohanes- sama sekali tidak menyinggung kelahiran Yesus sebagai pemenuhan nubuat dalam Yesaya 7:14 dan sama sekali tidak ada ayat-ayat dalam Injil karangan mereka baik secara implisit maupun eksplist yang menyatakan Imanuel adalah Yesus atau Yesus adalah Imenuel. Dan hal itu sama sekali tidak mengurangi makna kelahiran Yesus ke dunia ini, kelahiran Yesus yang ajaib dari seorang perawan dan mukjizat-mukjizat yang diberikan Allah kepadanya sudah sangat cukup sebagai bukti.


Kedua, secara keseluruhan, bahasa yang digunakan dalam penyusunan kitab-kitab dalam Perjanjian Lama ?salah satunya adalah kitab Yesaya- adalah bahasa Ibrani yaitu bahasa dari umat tempat kitab itu diturunkan, kemudian ada seseorang yang ingin mempunyai terjemahan kitab-kitab tersebut dalam bahasa Yunani untuk disimpan di perpustakaanya, maka dibentuklah tim ahli untuk menterjemahkan kitab tersebut yang terdiri dari 70 orang -Septuaginta- yang kemudian dikenal dengan terjemahan Septuaginta atau LXX.
(angka Romawi : L=50, X = 20 , ------ jadi LXX=70).

Di sinilah titik yang paling kritis dan dapat menyebabkan kesalahan yang sangat serius, karena dalam bahasa Ibrani ada beberapa/banyak kata yang hanya memiliki satu makna dan terjemahan dalam bahasa Yunaninya memiliki beberapa makna.

Matius dipastikan menggunakan kitab berbahsa Yunani sebagai sumber acuan kutipan nubuat Yesaya 7:14. Dalam nubuat tersebut terdapat kata ?Perempuan Muda? yang dalam bahasa Ibrani diwakili oelh kata ALMAH dan dalam bahasa Yunani diwakili oleh kata PARTHENOS.

ALMAH hanya memiliki satu makna yaitu perempuan muda, sedangkan PAR-THENOS memiliki beberapa arti yaitu perempuan muda atau perawan. Ketika Matius melihat Maria mengandung Yesus dalam keadaan perawan terburu-buru mengasumsikan bahwa PARTHENOS berarti perawan dan segera menyimpulkan nubuat Yesaya 7:14 digenapi oleh kelahiran Yesus, padahal jika Matius mau memeriksa teks aslinya yang berbahasa Ibrani Matius pasti akan memahami bahwa interpretasi atas nubuat semacam itu adalah mustahil.

Menterjemahkan ALMAH menjadi PARTHENOS adalah benar, tetapi mengasumsikan PARTHENOS sebagai perawan dalam Yesaya 7:14 adalah salah baik secara teks maupun konteks. Wallahu a?lam

==========oOo==========

Matius agaknya lebih tertarik dengan gagasan-gagasan daripada fakta-fakta; dan kadang-kadang ia bersedia menyusun fakta-fakta sejauh fakta-fakta tersebut sesuai dengan gagasan-gagasan-nya. Fenton JC 1973 ? hal 41

....segolongan dari mereka mendengar fir-man Allah, lalu mereka mengubah-nya setelah mereka memahaminya, sedang mereka mengetahui?. QS. 2:75

sumber :al-islahonline.com

BERITA DAN REFLEKSI




  1. CERAMAH AKHIR TAHUN HIJRIYAH 1429

  2. RENUNGAN 1 MUHARRAM 1430 H

  3. Refleksi Ibadah Haji Penangkal Jeratan Sistem Dajj…

  4. Teologi Apologetik dalam Membaca “Kitab Suci”

  5. Memilih Pemimpin

  6. "Dualisme"

  7. Propaganda ”Lintas Agama” yang Kian Canggih

  8. SEMANGAT BARAT

  9. Ribuan Manuskrip Islam Kuno Tersimpan di Perpustakaan...

  10. Invasi Gaza:"Operasi Cast Lead", bagian Dari Sebuah konpirasi...

  11. Antara Kebenaran dan “Pembenaran”

  12. "Kaum Yahudi dan Perusakan Agama”

  13. Inaugurasi Obama, Masonic Bible, dan Obelisk Fir’aun...

  14. Meninjau Kembali Gerakan Religio-Politik Islam [2]...

  15. Meninjau Kembali Gerakan Religio-Politik Islam [1]...

  16. "Tuhan" Filsafat

  17. Mengambil Hikmah Dari Yahudi-Yahudi "Nyeleneh"

  18. Adakah Jarak antara Agama dan Ilmu Pengetahuan? (1)

  19. Kumpulan Artikel M. Syamsi Ali

  20. Virus-Virus Akidah

  21. ZEITGEIST the movie

  22. Penemu Sirkulasi Pernapasan Ibn Al-Nafis atau Harv...

  23. TITIK TEMU ISLAM DAN KRISTEN

  24. Mengapa saya masuk Islam?

  25. Pendahuluan Kuliah Tauhid

  26. TAWHID dan KEMERDEKAAN

  27. SYIRIK dan MUSYRIK

  28. KISAH KETA’ATAN DAN KEMUNGKARAN DALAM AL-QUR’AN;

  29. SEJARAH YANG SELALU BERULANG…

  30. Madu Lebah Obat Luka Akibat Diabetes di Amerika

  31. HAL-HAL YANG MENGURANGI ATAU MERUSAK SIKAP TAUHID

  32. Proyek Rahasia Dibalik Agresi Brutal Israel ke Jalur gaza...

  33. Virus Merah Jambu, Bernama St Valentine

  34. Proyek Isa, Mengajak Muslim Menuju Kristiani

  35. VALENTINE DAY = Hari Raya Pagan Mengenang Pendeta

  36. Didukung Perusahaan Raksasa, Satukan Kekuatan Seba...

  37. Ribuan Media Misi Hadiri Konvensi Media Kristen International...

  38. Gereja Anglikan Inggris Setujui "Kristenisasi"

  39. Presiden Turki: Perpecahan Kelompok Sumber Utama Kekalahan...

  40. Musibah tanggul Situ Gintung

  41. Vatikan akan Boikot Film 'Angels & Demons'

  42. Waspadai Dendeng/Abon Sapi mengandung Babi

  43. Pesan Islam Dalam Game Nintendo, AS Gempar!

  44. Uskup Perancis: Kenapa Masjid Penuh dan Gereja Koson.

  45. Vatikan: Perbankan Barat Harus Melihat Sistem Keua...

  46. Terapi Musik Dalam Peradaban Islam

  47. what is name ?

  48. Orientalism, , kesalahan informasi dan Islam



BERITA MUSLIM

  1. 4 Anak Jombang Jadi Jenius Berkat Hanifida

  2. Syirik: Dari Samiri sampai Ponari

  3. Warga Lebak Temukan Alquran dan Pedang Raksasa

  4. MER-C Usulkan Tangani Pengungsi Rohingya ..

  5. Tim kesehatan dari "Medical Emergency Rescue Commitmen...

  6. Presiden: Indonesia Bisa Jadi Pusat Perbankan Syar...

  7. Muslim Brazil Membangun Institute Imam Dan Da'i

  8. Selamatkan Muslim Rohingya

  9. Manusia Perahu Rohingnya dan Warga Yang Dilupakan

  10. Rohingya, Nestapa Minoritas Muslim Myanmar

  11. Pengungsi Rohingya Enggan Kembali Ke Myanmar

  12. Satu Lagi Perahu Rohingya Berlabuh di Aceh

  13. AS Akhirnya Bersuara Atas Nasib Rohingya

  14. Muslim Korsel Sulit Peroleh Makanan Halal

  15. Ragam Etnis Komunitas Muslim Korea

  16. Muslim India Makin Tercekik Diskriminasi

  17. Muslim India Menentang Penyiksaan

  18. Ribuan Orang Mendesak Sekjen PBB Menyelamatkan Kashmir...

  19. Aksi Hari Solidaritas Kashmir

  20. Komunitas Cina Muslim : Minoritas di Antara Minoritas...

  21. Tuduhan Ekstrimis Bagi Yang Meyakini Iman Islam di Inggris...

  22. Organisasi Muslim AS Ancam Boikot FBI

  23. Temuan Ilmuwan Muslim Indonesia Digunakan oleh NASA...

  24. Inggris Miliki Asuransi Mobil Islam Pertama

  25. Strategi Baru Anti-Teror Inggris Sudutkan Muslim

  26. Dakwah Islam di Penjara-Penjara AS, Banyak Tahanan...

  27. Masjid Geometri Putih Kawasan Urban Bosnia

  28. Suku Indian Cherokee dahulu adalah muslim

  29. Kapolda Beri Hak Jilbab, Media Asing dan Kaum Libera.

  30. Wanita Berjilbab Pimpin Distrik di Belanda

  31. HRW Soal Larangan Jilbab: Jerman Diskriminatif...

  32. Sekolah Bulgaria Larang Jilbab

  33. Norwegia Batalkan Keputusan Pemakaian Aparat Berji...

  34. Jilbab di Kesatuan Polisi Norwegia

  35. Norwegia: Polwan Muslim Boleh Berjilbab

  36. Bilqis, Muslimah Berjilbab Pertama ,bola basket

  37. Tuna Netra Palestina Menemukan Metode Baru .

  38. Jamaah Thawaf, Awan Lafaz Allah Muncul

  39. Sekolah Islam Diterima, Muslim Australia Gembira

  40. Bagaimana Sikap Rakyat Palestina Terhadap Hamas?

  41. Islamic Center di Moskwa Dibuka, Dihadiri Mufti ...

  42. Mujahid Al Qassam "Diselamatkan" Al-Quran

  43. Syekh Zayed, Masjid Terbesar Ketiga di Dunia

  44. Sekolah Islam menjamur di Sacramento

  45. Madrasah Islam di Virginia, Sarana Dakwah Islam di...

  46. Subhanallah, acara Maulid Nabi DI RS Katolik

  47. Filipina Amandemen UU Otonomi Muslim Mindanao

  48. Membangun Lingkungan dan Masa Depan Islam di Amerime.

  49. Fakta Baru, Israel Dalang Serangan 11 September

  50. Muslim Jepang Rindu Bimbingan Agama

  51. Diskriminasi dan Rasisme Terhadap Muslim di Kepolisi.

  52. Ilmuwan Malaysia Ikut Rancang Perluasan Masjidil H...

  53. 1,1 Juta Muslim Italia Ingin Didengar

  54. Keamanan Lebih Parah Bagi Muslim Xinjiang

  55. Kebijakan Memata-matai Kaum Muslim Picu Kemarahan

  56. Proyek perluasan Masjidil haram

  57. Muslim di Filipina Minoritas di Negeri Sendiri

  58. Inggris 'Mengemis' Agar Muslim Perkuat Militer

  59. Islam di Inggris Berkembang dari Kampus

  60. Ratusan Orang Dihalangi untuk Shalat Jumat di Al-Aqs.

  61. CIA Akan Rekrut Intel Muslim

  62. Kepala Babi Di Masjid Lejitkan Ketenaran Partai Na...

  63. Gerakan Muslim Malawi Lawan Kekerasan Domestik


BERITA MUALAF



  1. Muslim di Amerika: Sebuah Perjalanan dalam Pencarian...
  2. Meningkatnya Mahasiswa Muallaf AS Paska Tragedi WTC...
  3. Stephen Schwartz, Jurnalis Amerika yang Bersyahada...
  4. Muslimah Rusia Bangun Masjid dari Kocek Sendiri
  5. Profesor Jeffrey Lang Temukan Hidayah melalui Pera...
  6. Muhammad Abdullah (d/h Alexander Pertz) : Kisah Is...
  7. Vicente Mota Alfaro: Dari Mualaf Sampai Menjadi Im...
  8. Michael: Kebenaran Itu Hanya Ditemukan Dalam Islam...
  9. Tolak Blokade Israel, Mahasiswa Inggris Duduki Kam...
  10. Islam Tumbuh Pesat di Inggris
  11. Kisah Yesus Tingkatkan Muallaf Spanyol!
  12. Alvero, Kisah Seorang Spanyol yang Memeluk Islam
  13. Kaci Starbuck Bangga Jadi Muslimah
  14. Hj Vera Pangka, Ibunya Para Muallaf
  15. Yusuf Islam Donasikan Lagu untuk Gaza
  16. Gadis Islandia itu Temukan Islam di Amerika
  17. Memeluk Islam, Pelukis Rusia Ekspresikan Keimanann...
  18. Jamilah Kolocotronis, Menemukan Cahaya Islam Saat ...
  19. Luna Cohen, Yahudi Maroko Menemukan Kebenaran Isla...
  20. Katlin Hommik Terkesan Puasa Ramadhan
  21. Konsep Trinitas Tak Masuk Akal, Kathryn Memilih Islam...
  22. Saudi: 510 Warga Asing Menyatakan Masuk Islam
  23. Dalam Sehari, 10 WN JEPANG Masuk Islam
  24. 14.200 Warga Kulit Putih Inggris Masuk Islam, Keba...
  25. Erik Meijer: Islam Itu Bisa Diterima Logika
  26. Tiap Tahun 3600 Warga Prancis Masuk Islam
  27. Kyrgyzstan Menjauhkan Anak-Anak Dari Islam
  28. Bantuan ke Jalur Gaza Capai 36 Trilyun
  29. HRW: Larangan Jilbab Mendiskriminasi Wanita Muslim...
  30. Penggalangan Dana Peduli Muslim Rohingya di Arena ...
  31. Selamat dari Kecelakaan Maut, Muslimah Rusia Bangu...
  32. Mengenal Islam Melalui Musik Underground
  33. Aria Desti Kristiana : Kenapa Tuhan Harus Disalib?...
  34. Di AS : Seorang Pendeta Menyatakan Masuk Islam "Di...
  35. Pelaksanaan Ajaran Islam Semakin Meningkat,.
  36. STEVEN KRAUSS
  37. PROFESOR JEFREEY LANG,PROFESOR MATEMATIKA
  38. ALEXANDER PERTZ
  39. VICENTE MOTA ALFARO
  40. MICHAEL DAVID SHAPIRO
  41. STEPEN SCHAWARTZ
  42. ISLAM TUMBUH PESAT DI INGGRIS
  43. KISAH YESUS TINGKATKAN MUALAF DI SPANYOL
  44. EASY ASHBY MEMELUK ISLAM USIA 13 TAHUN
  45. KACI STARBUCK
  46. Hj VERA PANGKA,IBUNYA PARA MUALAF
  47. GADIS ISLANDIA TEMUKAN ISLAM
  48. AL HAJ LORD HEADLY AL FAROOQ
  49. MOHAMMAD ASAD
  50. JOSEPH COHEN ,YAHUDI PINDAH KE ISRAEL MASUK ISLAM
  51. PEMUDA PERANCIS DAPAT HIDAYAH DI INGGRIS
  52. MOHAMMAD ALEXANDER RUSSEL WEBB
  53. SIR JALALUDIN LOUDER BRUNTON
  54. MUHAMMAD AMAN HOBOHN
  55. PROF HAROON MUSTAPA LEON
  56. ALI SELMAN BENOIST
  57. Dr. UMAR ROLF BARON EHRENFEL
  58. Dr. ABDUL KARIM GERMANUS
  59. Dr. HAMID MARCUS
  60. WILLIAM BURCHEL BASYIR PICKARD
  61. KOLONEL DONALD S ROCKWELL
  62. Mr. R.I. MELLEMA
  63. MISS MAS'UDAH STEINMANN
  64. FRIDA T MARAMIS
  65. YUSUF ROGER MARAMIS , Dari Evangelis Menjadi Dai
  66. H. Muhammad Zulkarnaen (d/h Eddy Crayn Hendrik)
  67. THERESIA DELLI SURJARMI
  68. SANDRINA MALAKIANO
  69. RUDY MULYADI FOORSTE S.TH
  70. DUA KALIMAT SYAHADAT MEMBISIK DI TELINGAKU
  71. CHRISTIAN GUSTAV
  72. AMY PEREZ
  73. TORQUATO CARDELLI
  74. TIA 'AFI'
  75. ALICIA
  76. SEORANG WALIKOTA DI AS MEMUTUSKAN MASUK ISLAM
  77. MUHAMAD RAMADHAN (STENDLY DELON)
  78. DARI SEORANG NEO NAZI MENJADI SEORANG MUSLIM
  79. PELATIH SEPAK BOLA ASAL PRANCIS MEMILIH MASUK ISLAM
  80. MIHAI BRESCARO
  81. ESTANISLAO SORIA(MANTAN PENDETA KATHOLIK FILIPHINA)
  82. PAQUITA WIDJAYA
  83. Molly
  84. IVONNE RIDLEY
  85. JESSICA,PUTRI SURIAH
  86. KATHY,WANITA AMERIKA
  87. PENDETA SENIOAR DI AFRIKA
  88. PROF DR HUBERTUS MYNAREK (PASTOR DAN TEOLOG)
  89. CHRISTIAN SCIENE MONITOR
  90. LAKSAMANA TNI (PURN SUDOMO)
  91. SUDOMO :SAYA MURTAD SELAMA 36 TAHUN
  92. OKTO RAHMAT TOBING
  93. KI MANTEP SUDHARSONO
  94. TAN PING SIEN (MUHSIN)
  95. G.M. SUDHARTA
  96. LIEM TJENG LIE
  97. ALEXANDRA GOTTARDO
  98. JIP HENJY JANA P, M.B.A.
  99. H. BURHAN NAPITULU
  100. OEY KIAM TJENG
  101. WS RENDRA
  102. AHMAD IHSAN (LIEM TJOE SAN)
  103. JAW MEI HWA
  104. NAOKO KASAI
  105. MUHAMMAD MU’MIN
  106. ANNA MARCELIA
  107. IRENI (Ny. Han Hoo Lie)
  108. STEFANUS R SUMANGKIR (EX PENDETA)
  109. RAHMAT PURNOMO (EX PENDETA)
  110. HANDOKO EX AKTIFIS GEREJA
  111. KWIK DYIT SOEN
  112. RICHELLE SANTOS,GADIS FILIPHINA
  113. WILLIBORDUS ROMANUS LASIMAN
  114. SYEIKH YUSUF ESTES EX PENGINJIL
  115. AISHA CANLAS
  116. SAYA INGIN MENJADI BAGIAN ORANG ISLAM
  117. KH. Drs. ALIFUDDIN EL ISLAMI (d/h Siong Thiam )
  118. PEREMPUAN JERMAN BERBONDONG-BONDONG MEMELUK ISLAM
  119. AMIRAH BOURABA
  120. PEMUDA ARGENTINA TEMUKAN ISLAM LEWAT INTERNET
  121. Ayesha
  122. GADIS KOLOMBIA BERSYAHADAH LEWAT INTERNET
  123. "JORDIE ROSENBAUM,PUTRI YAHUDI”
  124. BRITNEY SPEARS
  125. RUQAYYAH WARIS MAQSOOD
  126. GADIS AMERIKA BERSYAHADAH DI BIS KOTA
  127. MARGARITA
  128. Dr YAHYA YOPIE WALONI
  129. MICHAEL JAKSON
  130. DELANCE ,PERJALANAN SPIRITUAL
  131. MARMADUKE PICKTHALL
  132. SARA BOKKET,MANTAN MODEL
  133. AMIRA MAYORGA
  134. PENDETA KATHOLIK FILIPHINA YANG MENEMUKAN ISLAM
  135. MASUK ISLAM KARENA IKLAN BUS
  136. MUALAF LATIN DI AMERIKA
  137. ANAKKU DIRAMPAS KARENA “AKU MEMILIH ISLAM”
  138. TERTARIK KONSEP KETUHANAN
  139. HIDAYAH TAK KENAL WARNA,BANGSA DAN MASA
  140. PENGACARA YAHUDI PELUK ISLAM SETELAH 9/11
  141. DIANGGAP GILA SETELAH MENEMUKAN ISLAM
  142. TUHAN TELAH MEMILIKAN SAYA
  143. AKU BAHAGIA DIDALAM ISLAM
  144. ISLAM BUKAN TERORIS
  145. TERBIMBING MENUJU ISLAM
  146. OH TUHAN,TUNJUKANLAG BAGAIMANA AKU,MENEMUKANMU
  147. BERANJAK DARI TITIK NOL
  148. BERAWAL DARI BENCI BERAKHIR DENGAN CINTA
  149. Kisah Pemuda Yahudi –menemukan Islam di Internet

  150. Wajah baru Islam

  151. Ribuan orang Terkemuka di Inggris ke pelukan Islam

  152. Mualaf berbicara tentang bagaimana menegakkan Islam

  153. Mualaf Rusia memperkenalkan Toleransi didalam Islam

  154. Increasing Number Of Germans Embracing Islam

  155. Orang Katholicyang beralih ke agama Islam meningkat

  156. Beberapa nasehat untuk Mualaf baru

  157. A CATHOLIC NUN:BAD EXPERINCE BUT BEATIFUL END

  158. Hungarian Convert to Islam: Sultan

  159. Khadega Pihan dari Jerman

  160. MUSLIMS AUSTRIA: THE EARLY RECOGNITION OF RELIG...

  161. Muslim Mualaf dokuomentasi Texas

  162. Perjalananku menuju Islam

  163. Iman (Monica) Aparicio dari Kristen ke Islam

  164. 73 Year old Italian Man and His Wife Convert to Is...

  165. Ibrahim Karlsson

  166. Christopher Shelton

  167. Lady Evelyn Zeinab Cobbold

  168. Rob Wicks

  169. Yahiye Adam Gadahn

  170. Cinta tak terbatas untuk sebuah pujian

  171. Shalawat untuk Muhammad Mustafa saw

  172. Indian Nobel Prize Nominee Embraces Islam

  173. Iman from Italy finds Islam

  174. A French Doctor of Medicine Narrates his Adherence...

  175. A Different Childhood

  176. Sir Abdullah Archibald Hamilton (England)

  177. Muhammad Aman Hobohm (Germany)

  178. Thomas Irving (Canada)

  179. Mavis B. Jolly (England)

  180. Miss Fatima Kazue (Japan)

  181. professor Haroon Mustapha Leon

  182. American Muslims Growing in Number Rapidly After...

  183. DISCOVERING ISLAM: A CANADIAN MUSLIMA'S STORY

  184. DISCOVERING ISLAM: A CANADIAN MUSLIMA'S STORY

  185. Karima Slack Razi

  186. Jewellee

  187. HEADLINE : WHY I CHOSE ISLAM, BY BRIDE JEMIMA

  188. C. Huda Dodge : My Path To Islam

  189. Afrah Alshaibani : Becoming Muslim

  190. Testimony of Ahmed Corpus (Formerly Marco Corpus)

  191. Dr. ALI SELMAN BENOIST

  192. Christopher Patrick Nelson : Islam Saved My Mental...

  193. FAUZUDDIN AHMAD OVERING

  194. CNN News: 1.5 Million Americans coverted to ISLAM ...

  195. NBC NEWS: 20000 Americans Convert To ISLAM Each Ye...

  196. Africa, the first refuge for Muslims

  197. List of converts to Islam from Dharmic religions a...

  198. List of converts to Islam from Judaism

  199. List of converts to Islam from Christianty

  200. 'Allah came knocking at my heart'

  201. Testimony of Ihsan Chua Gim Sam

  202. The Best Speech is the Speech of Allah,And the Bes...

  203. John Kirch, USA, "I went on a 20-year-long search ...

  204. Have you ever wondered what the name Tallahassee m...

  205. Abdul Hakeem Heinz: Islam Eventually Entered My He...

  206. MAVIS B. JOLLY, The Qur'an, I found, works silentl...

  207. Mike LoPrete, USA, 19 year old college student. "...

  208. My Conversion to Islam

  209. Sherif Quinn,Christianity: The Point of Departure

  210. Shive Prasad Demolished Babri Masjid That Day -

  211. TIM WEIS, I have European lineage. I am a Muslim. ...

  212. Walter 'Abdul-Walee' Gomez

  213. The Story of a Jewish Boy - Finding Islam in Cyber...

  214. Kimi from australian

  215. Tasha, I had been studying Islam ever since I was ...

  216. Finding My Way….Lynette Wehner's conversion to Isl...

  217. The conversation to Islam of (Yahya) Donald W. Flo...

  218. How We Came To Embrace Islam

  219. Somayyah, From a Bathing Suit to Hijab.

  220. God works in mysterious ways

  221. Rashida S. (Rachel Singer) daughter of a devout Ro...

  222. Jocelyn Wiener, Times Staff Writer. Young, Female ...

  223. InNoor's Testimony: sights into Women in Islam vs....

  224. ,Nakata Khaula,A Japanese Woman's Experience of Hi...

  225. Michelle, "I came from a Jewish family in New Yor...

  226. Maureen McCormick, Life is good for Muslim women

  227. Maryam Jameelah, Converts' Stories: Interview with...

  228. Maryam al-Mahdayah, There is no more conflict w...

  229. Madonna Johnson "..all of my turmoil and anxiety ...

  230. Dr. Kari Ann Owen.USA, Jewish, "I began to look .....

  231. Karen's Testimony. "If Jesus is God, then why did ...

  232. Haji Maryam Mohammed Ahmed, American Muslima, She ...

  233. Chahida Zanabi, Norway, "..i found [a belief that ...

  234. Asiya Abd al-Zahir,Australia, "..the only religion...

  235. Aminah Assilmi "I couldn't be a Muslim! I was Ame...

  236. Yvonne Ridley In the Hands of the Taliban: From C...

  237. Yusuf Islam (Formerly Cat Stevens) Famous ex-Roc...

  238. Wilfried (Murad) Hofmann, German Diplomat And NATO...

  239. PROF. UMAR MITA, Economist, Social Worker and Pre...

  240. Nuh Ha Mim Keller, From an American Catholic to on...

  241. Leopold Weiss,Statesman, Journalist, Author, and t...

  242. Muhammad Ali

  243. Dr. Maurice Bucaille,The author of: "The Quran and...

  244. Michael Wolfe

  245. Malcolm X - In His Own Words

  246. A Confession by Leo Tolstoy

  247. Kareem Abdul-Jabbar

  248. Johann Wolfgang v. Goethe Embraced Islam

  249. Jemima Goldsmith : Why I chose Islam, by bride Jem...

  250. Jermaine Jackson

  251. Dr. Jeffrey Lang

  252. German Pop Singer Finds Destination in Islam

  253. Lord Headley Al-Farooq (England)

  254. Hamza Yusuf (Mark Hanson)

  255. Lady Evelyn Zeinab Cobbold

  256. Dileep Kumar, Leaving Celebrity Status Behind

  257. Dr. Abu Ameenah Bilal Philips

  258. Testimony of Abdur-Raheem Greene (Formerly Anthony...

  259. Dr. Yahya A.R. Lehmann,(Former Roman Catholic Prie...

  260. Viacheslav Polosin - Former Archpriest of the Russ...

  261. S.M. SULAYMAN,(Former Baptist Church Minister), U....

  262. Selma A. Cook,An Australian Missionary’s Journey t...

  263. Ruba Qewar, Jordanian Missionary reverts to Islam

  264. Raphael Narbaez, Jr. ,From the Watchtower to the M...

  265. Rabbi Moisha Krivitsky of Makhachkala synagogue e...

  266. Muslima,The Former Catholic Missionary (Burundi)

  267. Khadijah 'Sue' Watson - Former pastor, missionary,...

  268. Ibrahim Khalil - Former Egyptian Coptic priest

  269. George Anthony - Former Catholic priest

  270. Dr. Gary Miller (Abdul-Ahad Omar) - Former mission...

  271. Anselm Tormeeda - 14th century CE scholar and prie...

  272. Anonymous Female Missionary Former Catholic missio...

  273. Abdullah al-Faruq - Formerly Kenneth L. Jenkins,

  274. Martin John Mwaipopo

  275. George Anthony - Former Catholic priest

  276. Drs. Alifuddin El-Islamy (d/h Siong Thiam ) :

  277. Cardinal Abu Ishaq

  278. Prof. Abdul Ahad Dawud

  279. Dr. Jerald F. Dirks

  280. Long journey toward Islam, a Muslim American

  281. Aisha Canlas, Peaceful Feeling Hearing Voices Adzan...

Download

    1. ebook : Masalah dan solusi (Shakwaa wa Hulul)

    2. Perlakuan terhadap minoritas menurut Kristen dan Islam

    3. Kisah perjalanan dari Kristen ISLAM

    4. Muhammad Saw dari A sampai Z

    5. Referensi Web Dunia : Quran Mp3

    6. Free ebook : Al-Quran dan Ilmu Astronomi

    7. Saya menyeru kepada Wanita dimana rasa malumu,Saudaraku?

    8. Tafsir Kalimat Tauhid

    9. Perjalanan Mencari Kebenaran (indonesia)

    10. Status Yesus didalam Islam

    11. download :Islamic CGI Scripts

    12. FREE EBOOK FROM pakdenono.com

    13. Download Al Quran dengan terjemahan bahasa urdu (1)

    14. download : E-Hadith Software E-book 2.0.1

    15. Screensaver Islami “ keajaiban Al qur’an

    16. download : INDAHNYA ISLAM KITA

    17. download : Muslim Explorer 2007

    18. Download : Software 1.0 Hadist

    19. download book : Wanita Dalam Pandangan Islam

    20. Kisah-Kisah para Nabi

    21. Cyber Salat

    22. Pentingnya sebuah hak

    23. Bacaan Al Quran : Abd AlWADOOD Haneef

    24. Islamic Screen Savers Downloads

    25. Divine Islam Software

    26. Internet Islamic Tools Downloads

    27. Hadith Downloads

    28. Quran Downloads

    29. Download : Piagam Madinah (language bahasa indones...

    30. HOLY QURAN - Chapter Wise - Beautifully Compiled

    31. Siapkah Kamu untuk Islam?

    32. Pertanyaan mu dan jawaban Al qur’an

    33. Islam – Jawaban kepada Non muslim

    34. Translation of the meaning of the Holy Quran

    35. Quran recitation by Sa'ad al-Ghamdi in MP3 format

    36. Arabic/English Quran in searchable (only English)




Arsip Blog

Gratis Download Ebook,Mp3 dan Software Islam's Fan Box